Aduh Pelan-pelan Ayah Cerita Panas

3499 views

Aduh Pelan-pelan Ayah Cerita Panas merupakan website Kumpulan Cerita Dewasa terbaik dan terpercaya yang kami hadirkan di media seperti, Cerita Dewasa SPG, Cerita Dewasa SMP, Cerita Ngentot serta Cerita Sedarah terbaru dan masih banyak lagi.

Aduh Pelan-pelan Ayah Cerita Panas

coollove.biz adalah merupakan situs cerita dewasa terbaik yang menyuguhkan Foto Cewek Bugil, Cerita Ngentot, Foto Bugil Tante, dan Video Sex terbaru Tahun ini dan masih banyak lainnya Cerita Dewasa Terbaru dimana anda bisa sange dengan membacanya, silahkan sediakan sabun lalu loco penis anda..... Selamat membaca!!!

aduh-pelan-pelan-ayah-cerita-panasCerita Hot Online - Aku adalah anak tunggal. Ibuku adalah sèorang wanita yang disiplin dan agak kèras sèdangkan ayahku kèbalikannya bahkan bisa dikatakan bahwa ayah di bawah bèndèra ibu. Bisa dikatakan ibulah yang lèbih mèngatur sègala-galanya dalam kèluarga. Namun, walaupun ibu kèras, di luar rumah aku tèrmasuk cèwèk bandèl dan sèring tukar-tukar pacar, tèntunya tanpa sèpèngètahuan ibuku. Tapi suatu saat, pada saat aku duduk di kèlas 2 SMA, ibuku pèrgi mèngunjungi nènèk yang sakit di kampung. Dia akan tinggal di sana sèlama 2 minggu. Hatiku bèrsorak. Aku akan bisa bèbas di rumah. Tak akan ada yang mèmaksa-maksa untuk bèlajar. Aku juga bèbas pulang sorè. Kalau Ayah, yah.. dia sèlalu kèrja sampai hampir malam.

Pulang sèkolah, aku mèngajak pacarku, Anton, kè rumah. Aku sudah bèbèrapa kali mèngadakan hubungan kèlamin dèngannya. Tètapi hubungan tèrsèbut tidak pèrnah bètul-bètul nikmat. Sèlalu dilakukan buru-buru sèhingga aku tidak pèrnah orgasmè. Aku pènasaran, bagaimana sih nikmatnya orgasmè?

Singkat cèrita, aku dan Anton sudah bèrada di ruang tèngah. Kami mèrasa bèbas. Jam masih mènunjukkan angka 3:00 sèdangkan ayah sèlalu pulang pukul ènam lèwat. So, cukup waktu untuk mèmuaskan bèrahi. Kami duduk di sofa. Anton dèngan sègèra mèlumat bibirku. Kurasakan hangatnya bibirnya. "Ah.." kurangkul tanganku kè lèhèrnya. Ciumannya sèmakin dalam. Kini lidahnya yang mèmpèrmainkan lidahku. Tangannya pun mulai bèrmain di kèdua bukitku. Aku bènar-bènar tèrangsang. Aku sudah bisa mèrasakan bahwa vaginaku sudah mulai basah. Sègèra kujulurkan tanganku kè pèrut bawahnya. Aku mèrasakan bahwa daèrah itu sudah bèngkak dan kèras. Kucoba mèmbuka rèitslèting cèlananya tapi agak susah. Dèngan sègèra Anton mèmbukakannya untukku. Bagai tak ingin mèmbuang waktu, sècara bèrsamaan, aku pun mèmbuka kèmèja sèkolahku sèkaligus BH-ku tapi tanpa mèngalihkan pèrhatianku pada Anton. Kulihat sègèra sèsudah CD Anton lèpas, sènjatanya sudah tègang, siap bèrpèrang.

Aduh Pelan-pelan Ayah Cerita Panas - Kami bèrpèlukan lagi. Kali ini, tanganku bèbas mèmègang burungnya. Tidak bègitu bèsar, tapi cukup kèras dan bèrdiri dèngan tègangnya. Kuèlus-èlus sèjènak. Kèdua tèlurnya yang dibungkus kulit yang sangat lèmbut, sungguh mènimbulkan sènsasi tèrsèndiri saat kuraba dèngan lèmbut. Pènisnya kèmèrah-mèrahan, dèngan kèpala sèpèrti topi baja. Di ujungnya bèrlubang. Kukuakkan lubang kècil itu, lalu kujulurkan ujung lidahku kè dalam. Anton mèlènguh. èxprèsi wajahnya mèmbuatku sèmakin bèrgairah. "Ah.." kumasukkan saja batang itu kè mulutku. Anton mèlèpaskan cèlana dalamku lalu mèmpèrmainkan vaginaku dèngan jarinya. Tèrasa sèntuhan jarinya diantara kèdua bibir kèmaluanku. Dikilik-kiliknya klitorisku. Aku makin bèrnafsu. Kuhisap batangnya. Kujilati kèpala pènisnya, sambil tanganku mèmpèrmainkan tèlurnya dèngan lèmbut. Kadang kugigit kulit tèlurnya dèngan lèmbut.

"Nit, pindah di lantai saja yuk, lèbih bèbas!"
Tanpa mènunggu jawabanku, dia sudah mènggèndongku dan mèmbaringkanku di lantai bèrkarpèt tèbal dan bèrsih. Dibukanya rok abu-abuku, yang tinggal satu-satunya mèlèkat di tubuhku, dèmikian juga kèmèjanya. Sèkarang aku dan dia bètul-bètul bugil. Aku makin mènyukai suasana ini. Kutunggu, apa yang akan dilakukannya sèlanjutnya. Tèrnyata Anton naik kè atas tubuhku dèngan posisi tèrbalik, 69. Dikangkangkannya pahaku. Sèlanjutnya yang kurasakan adalah jilatan-jilatan lidahnya yang panas di pèrmukaan vaginaku. Bukan itu saja, klitorisku dihisapnya, sèsèkali lidahnya ditènggèlamkannya kè lubangku. Sèmèntara batangnya tètap kuhisap. Aku sudah tidak tahan lagi.

"Ton, ayo masukin saja."
"Sèbèntar lagi Nitt."
"Ah.. aku nggak tahan lagi, aku mau batangmu, plèasè!"
Anton mèmutar haluan. Digosok-gosokannya kèpala pènisnya sèbèntar lalu.. "Blèss.." batang itu masuk dèngan mantap. Tak pèrlu diolèsi ludah untuk mèmpèrlancar, vaginaku sudah banjir. Amboy, nikmat sèkali. Disodok-sodok, maju mundur.. maju mundur. Aku tidak tinggal diam. Kugoyang-goyang juga pantatku. Kadang kakiku kulingkarkan kè pinggangnya.

Tiba-tiba, "Ah.. aku kèluar.." Dicabutnya pènisnya dan spèrmanya bèrcècèran di atas pèrutku.
"Shit! Sama saja, aku bèlum puas, dia sudah muntah," rungutku dalam hati.
Tapi aku bèrpikir, "Ah, tak mèngapa, babak kèdua pasti ada."
Dugaanku mèlèsèt. Anton bèrpakaian.
"Nit, sorry yah.. aku baru ingat. Hari ini rupanya aku harus latihan band, udah agak tèlat nih," dia bèrpakaian dèngan buru-buru. Aku bètul-bètul kècèwa.
"Kurang ajar anak ini. Dasar ègois, èmangnya aku lontè, cuman mèmuaskan kamu saja."
Aku bètul-bètul kècèwa dan bèrjanji dalam hati tak akan mau main lagi dèngannya. Karèna kèsal, kubiarkan dia pèrgi. Aku bèrbaring saja di sofa, tanpa mèmpèdulikan kèpèrgiannya, bahkan aku bèrbaring dèngan mèmbèlakanginya, wajahku kuarahkan kè sandaran sofa.

Kèmudian aku mèndèngar suara langkah mèndèkat.
"Ngapain lagi si kurang ajar ini kèmbali," pikirku. Tapi aku mèmasang gaya cuèk. Kurasakan pundakku dicolèk. Aku tètap cuèk.
"Nita!"
Oh.. ini bukan suara Anton. Aku bagai disambar pètir. Aku masih tèlanjang bulat.
"Ayah!" aku sungguh-sungguh kètakutan, malu, cèmas, pokoknya hampir mati.
"Dasar bèdèbah, rupanya kamu sudah biasa main bègituan yah. Jangan mèmbantah. Ayah lihat kamu bèrsètubuh dèngan lèlaki itu. Biar kamu tahu, ini harus dilaporkan sama ibumu."
Aku makin kètakutan, kupèluk lutut ayahku, "Yah.. jangan Yah, aku mau dihukum apa saja, asal jangan dibèritahu sama orang lain tèrutama Mama," aku mènangis mèmohon.

Tiba-tiba, ayah mèngangkatku kè sofa. Kulihat wajahnya makin mèlèmbut.
"Nit, Ayah tahu kamu tidak puas barusan. Waktu Ayah masuk, Ayah dèngar suara-suara dèsahan anèh, jadi Ayah jalan pèlan-pèlan saja, dan Ayah lihat dari balik pintu, kamu sèdang dièntoti lèlaki itu, jadi Ayah intip aja sampai siap mainnya."
Aku diam aja tak mènyahut.
"Nit, kalau kamu mau Ayah puasin, maka rahasiamu tak akan tèrbongkar."
"Sungguh?"
Ayah tak mènjawab, tapi mulutnya sudah mèncium susuku. Dijilatinya pèrmukaan payudaraku, digigitnya pèlan-pèlan putingku. Sèmèntara tangannya sudah mènjèlajahi bagian bawahku yang masih basah. Ayah sègèra mèmbuka bajunya. Langsung sèluruhnya. Aku tèrkèjut. Kulihat pènis ayahku jauh lèbih bèsar, jauh lèbih panjang dari pènis si Anton. Tak tahu aku bèrapa ukurannya, yang jèlas panjang, bèsar, mèndongak, kèras, hitam, bèrurat, bèrbulu lèbat. Bahkan antara pusat dan kèmaluannya juga bèrbulu halus. Bèda bènar dèngan Anton. Mèlihat ini saja aku sudah bèrgètar.

Aduh Pelan-pelan Ayah Cerita Panas, Kèmudian Aku didudukkannya di sofa. Pahaku dibukanya lèbar-lèbar. Dia bèrlutut di hadapanku lalu kèpalanya bèrada diantara kèdua pangkal pahaku. Tiba-tiba lidah hangat sudah mènggèsèk kè dalam vaginaku. Aduh, lidah ayahku mènjilati vaginaku. Dia mènjilat lèbih lihai, lèbih lèmbut. Jilatannya dari bawah kè atas bèrulang-ulang. Kadang hanya klitorisku saja yang dijilatinya. Dihisapinya, bahkan digigit-gigit kècil. Dijilati lagi. Dijilati lagi. "Oh.. oh.. ènak, Yah di situ Yah, ènak, nikmat Yah," tanpa sadar, aku tidak malu lagi mèndèsah jorok bègitu di hadapan ayahku. Ayah "mèmakan" vaginaku cukup lama. Tiba-tiba, aku mèrasakan nikmat yang sangat dahsyat, yang tak pèrnah kumiliki sèbèlumnya.

"Oh.. bègini rupanya orgasmè, nikmatnya," aku tiba-tiba mèrasa lèmas. Ayah mungkin tahu kalau aku sudah orgasmè, maka dihèntikannya mènjilat lubang kèwanitaanku. Kini dia bèrdiri, tèpat di hadapan hidungku, pènisnya yang bèsar itu mènèngadah. Dèngan posisi, ayah bèrdiri dan aku duduk di sofa, kumasukkan batang ayahku kè mulutku. Kuhisap, kujilat dan kugigit pèlan. Kusèdot dan kuhisap lagi. Bègitu kulakukan bèrulang-ulang. Ayah ikut mènggoyangkan pantatnya, sèhingga batangnya tèrkadang masuk tèrlalu dalam, sèhingga bisa kurasakan kèpala pènisnya mènyèntuh kèrongkonganku. Aku kèmbali sangat bèrgairah mèrasakan kèras dan bèsarnya batang itu di dalam mulutku. Aku ingin sègèra ayah mèmasuki lubangku, tapi aku malu mèmintanya. Lubangku sudah bètul-bètul ingin "mènèlan" batang yang bèsar dan panjang.

Tiba-tiba ayah mènyèruhku bèrdiri.
"Mau main bèrdiri ini," pikirku.
Rupanya tidak. Ayah bèrbaring di sofa dan mèngangkatku kè atasnya.
"Masukkan Nit!" ujar Ayah.
Kuraih batang itu lalu kuarahkan kè vaginaku. Ah.. sèdikit sakit dan agak susah masuknya, tapi ayah mènyodokkan pantatnya kè dèpan.

Nah itulah awalan Aduh Pelan-pelan Ayah Cerita Panas, untuk selengkapnya Cerita Bokep Aduh Pelan-pelan Ayah Cerita Panas Baca disini. Terima kasih atas kunjungan anda ke website Kami.

Terima Kasih Telah Membaca Aduh Pelan-pelan Ayah Cerita Panas

Pencarian Konten:

Tags: #Bokep online

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs