Aku Selingkuh Cerita Panas

1129 views

Aku Selingkuh Cerita Panas merupakan website Kumpulan Cerita Dewasa terbaik dan terpercaya yang kami hadirkan di media seperti, Cerita Dewasa SPG, Cerita Dewasa SMP, Cerita Ngentot serta Cerita Sedarah terbaru dan masih banyak lagi.

Aku Selingkuh Cerita Panas

coollove.biz adalah merupakan situs cerita dewasa terbaik yang menyuguhkan Foto Cewek Bugil, Cerita Ngentot, Foto Bugil Tante, dan Video Sex terbaru Tahun ini dan masih banyak lainnya Cerita Dewasa Terbaru dimana anda bisa sange dengan membacanya, silahkan sediakan sabun lalu loco penis anda..... Selamat membaca!!!

aku-selingkuh-cerita-panasCerita Hot Online - Sèbagai pasangan suami istri muda yang baru sètahun bèrumah tangga, kèhidupan kèluarga kami bèrjalan dèngan tènang, apa adanya dan tanpa masalah.

Saya, sèbut saja Ratna (23), sèorang sarjana èkonomi. Usai tamat kuliah, saya bèkèrja pada salah satu pèrusahaan jasa kèuangan di Solo. Sèbagai wanita, tèrus tèrang, saya juga tidak bisa dikatakan tidak mènarik. Kulit tubuh saya putih bèrsih, tinggi 163 cm dan bèrat 49 kg. Sèmèntara ukuran bra 34B. Cukup bahènol, kata rèkan pria di kantor. Sèmèntara, suami saya juga gantèng. Rio namanya. Umurnya tiga tahun diatas saya atau 26 tahun. Bèrgèlar insinyur, ia bèrkèrja pada pèrusahaan jasa konstruksi. Rio orangnya pèngèrtian dan sabar.

Karèna sama-sama bèkèrja, otomatis pèrtèmuan kami lèbih banyak sètèlah sèpulang atau sèbèlum bèrangkat kèrja. Mèski bègitu, hari-hari kami lalui dèngan baik-baik saja. Sètiap akhir pèkan--bila tidak ada kèrja di luar kota--sèringkali kami habiskan dèngan makan malam di salah satu rèsto tèrnama di kota ini. Dan tidak jarang pula, kami mènghabiskannya pada sèbuah villa di Tawangmangu.

Soal hubungan kami, tèrutama yang bèrkaitan dèngan 'malam-malam di ranjang' juga tidak ada masalah yang bèrarti. Mèmang tidak sètiap malam. Paling tidak dua kali sèpèkan, Rio mènunaikan tugasnya sèbagai suami. Hanya saja, karèna suami saya itu sèring pulang tèngah malam, tèntu saja ia tampak capèk bila sudah bèrada di rumah. Bila sudah bègitu, saya juga tidak mau tèrlalu rèwèl. Juga soal ranjang itu.

Aku Selingkuh Cerita Panas - Bila Rio sudah bèrkata, "Kita tidur ya," maka saya pun mènganggukkan kèpala mèski saat itu mata saya masih bèlum mèngantuk. Akibatnya, tèrgolèk disamping tubuh suami--yang tidak tèrlalu kèkar itu-dèngan mata yang masih nyalang itu, saya sèring-èntah mèngapa-mènghayal. Mènghayalkan banyak hal. Tèntang jabatan di kantor, tèntang anak, tèntang hari èsok dan juga tèntang ranjang.

Bila sudah sampai tèntang ranjang itu, sèringkali pula saya mèmbayangkan saya bèrgumulan habis-habisan di tèmpat tidur. Sèpèrti cèrita Ani atau Indah di kantor, yang sètiap pagi sèlalu punya cèrita mènarik tèntang apa yang mèrèka pèrbuat dèngan suami mèrèka pada malamnya. Tapi sèsungguhnya itu hanyalah khayalan mènjèlang tidur yang mènurut saya wajar-wajar saja. Dan saya juga tidak punya pikiran lèbih dari itu. Dan mungkin pikiran sèpèrti itu akan tèrus bèrjalan bila saja saya tidak bèrtèmu dèngan Karyo. Pria itu sèhari-hari bèkèrja sèbagai polisi dèngan pangkat Briptu. Usianya mungkin sudah 50 tahun. Gèmuk, pèrut buncit dan hitam.

Bègini cèritanya saya bèrtèmu dèngan pria itu. Suatu malam sèpulang makan malam di salah satu rèsto favorit kami, èntah mèngapa, mobil yang disopiri suami saya mènabrak sèbuah sèpèda motor. Untung tidak tèrlalu parah bètul. Pria yang mèmbawa sèpèda motor itu hanya mèngalami lècèt di siku tangannya. Namun, pria itu marah-marah.

"Anda tidak lihat jalan atau bagaimana. Masak mènabrak motor saya. Mana surat-surat mobil Anda? Saya ini polisi!" bèntak pria bèrkulit hitam itu pada suami saya.

Mungkin karèna mèrasa bèrsalah atau takut dèngan gèrtakan pria yang mèngaku sèbagai polisi itu, suami saya sègèra mènyèrahkan surat kèndaraan dan SIM-nya. Kèmudian dicapai kèsèpakatan, suami saya akan mèmpèrbaiki sèmua kèrusakan motor itu èsok harinya. Sèmèntara motor itu dititipkan pada sèbuah bèngkèl. Pria itu sèpèrtinya masih marah. Kètika Rio mènawari untuk mèngantar kè rumahnya, ia mènolak.

"Tidak usah. Saya pakai bècak saja," katanya.

èsoknya, Rio sèngaja pulang kèrja cèpat. Sètèlah mènjèmput saya di kantor, kami pun pèrgi kè rumah pria gèmuk itu. Rumah pria yang kèmudian kami kètahui bèrnama Karyo itu, bèrada pada sèbuah gang kècil yang tidak mèmungkinkan mobil Opèl Blazèr suami saya masuk. Tèrpaksalah kami bèrjalan dan mènitipkan mobil di pinggir jalan.

Rumah kontrakan Pak Karyo hanyalah rumah papan. Kècil. Di ruang tamu, kursinya sudah banyak tèrkèlupas, sèmèntara kèrtas dan koran bèrsèrakan di lantai yang tidak pakai karpèt.

"Ya bèginilah rumah saya. Saya sèndiri tinggal di sini. Jadi, tidak ada yang mèmbèrsihkan," kata Karyo yang hanya pakai singlèt dan kain sarung.

Sètèlah bèrbasa basi dan minta maaf, Rio mèngatakan kalau sèpèdamotor Pak Karyo sudah disèrahkan anak buahnya kè salah satu bèngkèl bèsar. Dan akan siap dalam dua atau tiga hari mèndatang. Sèpanjang Rio bèrcèrita, Pak Karyo tampak cuèk saja. Ia mènaikkan satu kaki kè atas kursi. Sèsèkali ia mènyèruput sècangkir kopi yang ada di atas mèja.

"Oh bègitu ya. Tidak masalah," katanya.

Saya tahu, bèbèrapa kali ia mèlirikkan matanya kè saya yang duduk di sèbèlah kiri. Tapi saya pura-pura tidak tahu. Mèmandang Pak Karyo, saya bèrgidik juga. Badannya bèsar mèski ia juga tidak tèrlalu tinggi. Lèngan tangannya tampak kokoh bèrisi. Sèmèntara dadanya yang hitam mèmbusung. Dari balik kaosnya yang sudah kusam itu tampak dadanya yang bèrbulu. Jari tangannya sèpèrti bèsi yang bèngkok-bèngkok, kasar.

Karyo kèmudian bèrcèrita kalau ia sudah puluhan tahun bèrtugas dan tiga tahun lagi akan pènsiun. Sudah hampir tujuh tahun bèrcèrai dèngan istrinya. Dua orang anaknya sudah bèrumah tangga, sèdangkan yang bungsu sèkolah di Bandung. Ia tidak bèrcèrita mèngapa pisah dèngan istrinya.

Pèrtèmuan kèdua, di kantor polisi. Sètèlah bèbèrapa hari sèbèlumnya saya habis ditodong saat bèrhènti di sèbuah pèrèmpatan lampu mèrah, saya diminta datang kè kantor polisi. Saya kèmudian dibèri tahu anggota polisi kalau pènodong saya itu sudah tèrtangkap, tètapi barang-barang bèrharga dan HP saya sudah tidak ada lagi. Sudah dijual si pènodong.

Saat mau pulang, saya hampir bèrtabrakan dèngan Pak Karyo di koridor kantor Polsèk itu. Tiba-tiba saja ada orang di dèpan saya. Saya pun kagèt dan bèrusaha mèngèlak. Karèna buru-buru saya mènginjak pinggiran jalan bèton dan tèrpèlèsèt. Pria yang kèmudian saya kètahui Pak Karyo itu sègèra mènyambar lèngan saya. Akibatnya, tubuh saya yang hampir jatuh, mènjadi tèrpuruk dalam pagutan Pak Karyo. Saya mèrasa bèrada dalam dèkapan tubuh yang kuat dan bèsar. Dada saya tèrasa lèngkèt dèngan dadanya. Sèsaat saya mèrasakan gètaran itu. Tapi tak lama.

"Makanya, jalannya itu hati-hati. Bisa-bisa jatuh masuk got itu," katanya sèraya mèlèpaskan saya dari pèlukannya. Saya hanya bisa tèrsènyum masam sambil bilang tèrimakasih.

Kètika Pak Karyo kèmudian mènawari minum di kantin, saya pun tidak punya alasan untuk mènolaknya. Sambil minum ia banyak bèrcèrita. Tèntang motornya yang sudah baik, tèntang istri yang minta cèrai, tèntang dirinya yang disèbut orang-orang suka mènanggu istri orang. Saya hanya diam mèndèngarkan cèritanya.

Mungkin karèna sèringkali diam bila bèrtèmu dan ia pun makin punya kèbèranian, Pak Karyo itu kèmudian malah sèring datang kè rumah. Datang hanya untuk bèrcèrita. Atau mènanyai soal rumah kami yang tidak punya pènjaga. Atau tèntang hal lain yang sèmua itu, saya rasakan, hanya sèkèsar untuk bisa bèrtèmu dèngan bèrdèkatan dèngan saya. Tapi sèmua itu sètahu suami saya lho. Bahkan, tidak jarang pula Rio tèrlibat pèrmainan catur yang mèngasyikkan dèngan Pak Karyo bila ia datang pas ada Rio di rumah.

Kètika suatu kali, suami saya kè Jakarta karèna ada urusan pèkèrjaan, Pak Karyo malah mènawarkan diri untuk mènjaga rumah. Rio, yang paling tidak sèlama sèpakan di Jakarta, tèntu saja gèmbira dèngan tawaran itu. Dan saya pun mèrasa tidak punya alasan untuk mènolak.

Mèski sèdikit kasar, tapi Pak Karyo itu suka sèkali bèrcèrita dan juga nanya-nanya. Dan karèna kèmudian sudah mènganggapnya sèbagai kèluarga sèndiri, saya pun tidak pula sungkan untuk bèrcèritanya dèngannya. Apalagi, kèluarga saya tidak ada yang bèrada di Solo. Sèkali waktu, saya kècèplosan. Saya cèritakan soal dèsakan ibu mèrtua agar saya sègèra punya anak. Dan ini mèndapat pèrhatian bèsar Pak Karyo. Ia antusias sèkali. Matanya tampak bèrkilau.

"Oh ya. Ah, kalau yang itu mungkin saya bisa bantu," katanya. Ia makin mèndèkat.
"Bagaimana caranya?" tanya saya bingung.
"Mudah-mudahan saya bisa bantu. Datanglah kè rumah. Saya bèri obat dan sèdikit diurut," kata Pak Karyo pula.

Dèngan pikiran lurus, sètèlah sèbèlumnya saya mèmbèritahu Rio, saya pun pèrgi kè rumah Pak Karyo. Sorè hari saya datang. Saat saya datang, ia juga masih pakai kain sarung dan singlèt. Saya lihat matanya bèrkilat. Pak Karyo kèmudian mèngatakan bahwa pèngobatan yang didapatkannya mèlalui kakèknya, dilakukan dèngan pèmijatan di bagian pèrut. Paling tidak tujuh kali pèmijatan, katanya. Sètèlah itu baru dibèri obat. Saya hanya diam.

"Sèkarang saja kita mulai pèngobatannya," ujarnya sèraya mèmbawa saya masuk kamarnya. Kamarnya kècil dan pèngap. Jèndèla kècil di samping ranjang tidak tèrbuka. Sèmèntara ranjang kayu hanya bèralaskan kasur yang sudah mènipis.

Pak Karyo kèmudian mèmbèrikan kain sarung. Ia mènyuruh saya untuk mèmbuka kulot biru tua yang saya pakai. Risih juga mèmbuka pakaian di dèpan pria tua itu.

"Gantilah," katanya kètika mèlihat saya masih bèngong.

Inilah pèrtama kali saya ganti pakaian di dèkat pria yang bukan suami saya. Di atas ranjang kayu itu saya disuruh bèrbaring.

"Maaf ya," katanya kètika tangannya mulai mènèkan pèrut saya.

Tèrasa sèkali jari-jari tangan yang kasar dan kèras itu di pèrut saya. Ia mènyibak bagian bawah baju. Jari tangannya mènari-nari di sèputar pèrut saya. Sèsèkali jari tangannya mènyèntuh pinggir lipatan paha saya. Saya mèlihat gèrakannya dèngan nafas tèrtahan. Saya bèrasa bèrsalah dèngan Rio.

"Ini dilèpas saja," katanya sambil mènarik CD saya. Oops! Saya kagèt.
"Ya, mèngganggu kalau tidak dilèpas," katanya pula.

Aku Selingkuh Cerita Panas, Tanpa mènunggu pèrsètujuan saya, Par Karyo mènggèsèr bagian atasnya. Saya mèrasakan bulu-bulu vagina saya tèrsèntuh tangannya. CD saya pun mèrosot. Mèski ingin mènolak, tapi suara saya tidak kèluar. Tangan saya pun tèrasa bèrat untuk mènahan tangannya.

Tanpa bicara, Pak Karyo kèmbali mèlanjutkan pijatannya. Jari tangan yang kasar kèmbali bèrgèrilya di bagian pèrut. Kèdua paha saya yang masih rapat dipisahkannya. Tangannya kèmudian mèmijati pinggiran daèrah sènsitif saya. Tangan itu bolak balik di sana. Sèsèkali tangan kasar itu mènyèntuh daèrah klitoris saya. Saya rasa ada gètaran yang mènghèntak-hèntak. Dari mulut saya yang tèrtutup, tèrdèngar hèmbusan nafas yang bèrat, Pak Karyo makin bèrsèmangat.

"Ada yang tidak bèrès di bagian pèranakan kamu," katanya.

Satu tangannya bèrada di pèrut, sèmèntara yang lainnya mèngusap gundukan yang ditumbuhi sèdikit bulu. Tangannya bèrputar-putar di sèlangkang saya itu. Saya mèrasakan ada kènikmatan di sana. Saya mèrasakan bibir vagina saya pun sudah basah. Kèpala saya miring kè kiri dan kè kanan mènahan gèjolak yang tidak tèrtahankan.

 

Nah itulah awalan Aku Selingkuh Cerita Panas, untuk selengkapnya Cerita Bokep Aku Selingkuh Cerita Panas Baca disini. Terima kasih atas kunjungan anda ke website Kami.

Terima Kasih Telah Membaca Aku Selingkuh Cerita Panas

Pencarian Konten:

Tags: #Bokep online

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs