Cerita Dewasa Goyangan Mbk Irma

877 views

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Goyangan Mbk Irma Foto - Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini coollove.biz akan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Goyangan Mbk Irma

Cerita Dewasa Goyangan Mbk Irma

cerita-dewasa-goyangan-mbk-irmaCerita Dewasa - "Hēy kok ada di sini!" Kami sama-sama kagēt kētika sorē itu bērtēmu di front dēsk sēsuatu hotēl tērbaik di Yogyakarta.
"Baru datang?, Mbak irma sama siapa?" tanyaku.
"Sēndiri," jawabnya, "Udah bērapa lama disini?" ia balik mēnanya.
Mbak irma ialah istri kakak iparku. ia baru datang mēndapat tugas Datang-Datang dari kantornya dan bēsok sorē sudah pulang lagi kē Jakarta. namun aku baru pulang dari tēmpat kērja, sudah tiga hari di Yogya dari rancangannya sēminggu. Karir Mbak irma di kantornya mēmang cukup baik, bahkan pēnghasilannya jauh lēbih baik kētimbang suaminya. Jika bērtēmu aku, ia cukup antusias mēmbicarakan masalah-masalah pēkērjaan. namun suaminya biasanya diam saja mēlakukan dēngaran dan tidak bisa mēngikuti pēmbicaraan.

Mbak irma mēmpunyai paras yang cantik, tētapi yang lēbih mēngajak pikiran jorok para lēlaki ialah tubuhnya yang mungil dan sintal amat sēksi. Mēnyadari kēlēbihannya itu, ia sēnantiasa mēmakai cēlana panjang dan baju-baju atau kaos yang kētat. Sēakan sēngaja mēnunjukkan buah dada dan lēkukan-lēkukan indah tubuhnya. Tērus tērang sētiap bērtēmu atau bērbicara nya aku tidak kuat lama-lama mēnatapnya. Aku sēringkali bērpaling kē arah lain kalau bērbicara nya. situasi itu justru bikin janggal jalinan kami. Mbak irma sēakan mēngērti usahaku untuk mēnjinakkan liar mataku. Aku hampir tidak pērnah bisa bicara nya santai. Parasnya yang sēnsual sēnantiasa bikinku gēlisah. Pērnah suatu waktu aku mēncari jalan untuk bērsikap santai bērbicara sambil mēnatap matanya yang bēning. Tētapi lama-kēlamaan mataku tērasa bērat kēmudian sēmakin bērat lagi sēolah mēnahan bēban bēbērapa puluh ton. Akhirnya mataku mērasa capai sēhingga kēmudian mēlihat mataku turun, kēmudian turun lagi dan bērhēnti pada buah dwujudnya yang mēnyēmbul di balik kaosnya yang kētat. Aku mēnarik nafas panjang sēbēlum kēmudian tērsadar kēmbali. Akan tētapi kēsadaran itu sudah tērlambat, Mbak irma tēlah mēnangkap basah kēlakuan mataku yang nakal. ēntah apa yang dipikirkan Mbak irma waktu itu. ia kēmudian mērubah posisi duduknya. sēsudah kējadian itu aku sēmakin tidak bērani mēnatap Mbak irma.

Akan tētapi sēkarang Mbak irma ada di dēpanku. sēsudah chēck in, aku mēnolong Mbak irma mēmbawakan tasnya kē kamarnya. Kētika bērjalan di lorong hotēl, aku sēmpat mēmpērhatikan pantat Mbak irma yang sintal sēolah mēliuk-liuk mēnggoda kējantananku. "Lumayan juga hotēlnya," tuturnya sambil mēmpērhatikan sēkēliling kamar. sēsudah mēnyimpan barang-barangnya di lēmari, aku kēmudian duduk di kursi mēnghadap kē tēmpat tidur. tatkala itu Mbak irma kēmudian mēlēpaskan jakētnya sēhingga kini yang tērsisa ialah tang top-nya yang mēmpunyai warna hitam cēlana kētatnya mēmpunyai warna hitam juga. baju yang rēlatif minim itu, kini bēlahan dada dan pangkal lēngan Mbak irma sēmakin tērbuka. Aku mēngagumi bēgitu mulus dan putihnya tubuh Mbak irma.

"Aduh capai juga," gumannya. sēsudah minum aqua yang tērsēdia di mēja kēcil kēmudian dia bērjalan mēnghampiri tēmpat tidur. Tidak disangka-sangka ia kēmudian mēmbalikkan badannya kēmudian mērēbahkan badannya di tēmpat tidur tatkala kakinya mēnggantung kē lantai. Apa yang tērlihat ialah onggokan kēwanitaannya yang mēnyēmbul di balik cēlananya yang rēlatif tipis. Bahkan bēlahan diantara dua bibir alat vitalnya pun tampak jēlas tērlihat. Suasana dalam kamar yang hēning dan nyaman itu ikut mēnolong mēningkatkan nafsuku. Dētak jantungku sēmakin tērasa mēmburu. Aku mērasakan ada aliran panas antara jantung sampai kē tēnggorokan. Nafasku mēnjadi tērsēngal-sēngal. Bēbērapa kali aku mēnarik nafas panjang mēncari jalan mēnēnangkan diri. Kējantanan dan sēkitarnya tērasa panas dan kaku atau ēntah apa tērasa.

Kini kēpalaku tērasa pusing, mungkin pērēdaran darahku mēnjadi tidak tēratur. Dalam situasi tērsēbut pikiran warasku tēlah tērbang ēntah kē mana. Aku mēncari jalan lagi sēkuat tēnaga untuk mēngēndalikan diri, tērlintas di pikiranku untuk langsung lari sēcēpat kilat lakukan tērjangan pintu mēnjauhi situasi yang amat mēnyiksa itu. Akan tētapi sēmakin lama aku sēmakin tidak dapat mēngēndalikan diri. Dalam pikiranku, aku ingin bērbuat sēsuatu. Kalaulah nanti tērjadi apa-apa dan Mbak irma marah, aku akan langsung balik mēnuding kēsalahan Mbak irma, mēngapa bērsikap bēgitu, mēngajak nafsuku sēbagai laki-laki yang normal. Tēkadku sēkarang tēlah tērkonsēntrasi. Aku ingin mēraba onggokan indah di sēlangkang Mbak irma itu. Akan tētapi tanganku kini mēnjadi kaku. Sēakan ērat mēnēmpēl pada sandaran kursi. Akan tētapi kēpalaku yang sudah sēmakin pusing dan darahku yang sēmakin mēndidih tēlah mēnyorongku untuk bērbuat nēkat.

sēsudah aku bērdiri, tampaklah muka sēnsual Mbak irma bēsērta dua buah dadanya yang montok. Matanya mēnatapku, mēstinya dia tahu gēlagatnya bahwa aku sēdang mēndēkatinya. Kalaulah dia akan mēnangkis, sēmēstinya dia langsung mērubah posisi tubuhnya pikirku. Akan tētapi ia cuma mēnatapku. Bērarti dia tidak mēnghindar kēpada sēluruh kēmungkinan yang akan tērjadi pikirku. Tanpa basa-basi aku mēngēlus onggokan yang kuimpikan itu, kēmudian aku bērjongkok mēncium onggokan itu dalam-dalam. Aku mēnciumnya nafas yang panjang sampai paru-paruku pēnuh. Bētul juga dugaanku, dia tidak marah. Dia mēnggēlinjang sēbēntar, tanpa mērubah posisi tubuhnya. sēsudah mēnciumnya pēnuh kēlēmbutan, aku bangkit kēmbali, kēmudian mērayap di tēmpat tidur mēnghampiri mukanya.
"Mbak aku nggak tahan.." ucapku mēsra.
"Ah Ronny.." sahutnya.
"Mbak, aku ingin mēnyētubuhimu," godaku.
Sēngaja aku mēngucapkan kata-kata jorok untuk mēmbangkitkan birahinya. Dia Mēmpunyai Tugas kēcil.
"Ron, sēmēstinya jadwalku kē Yogya baru minggu dēpan, tētapi sēngaja kupērcēpat mēnjadi hari ini sēsudah mēngētahuinya bahwa kamu ada di sini," ucapnya.
Nah lo. kēsaksiannya bagaikan guntur yang mēnggēma kē sēluruh ruangan. Bērarti dia ingin kētēmu aku.

"Mbak.." gumanku. Aku langsung mērangkulnya kēmudian mēnyērēt tubuhnya kē atas sēhingga sēluruh tubuhnya kini bērada di atas kasur. Aku mēmēluknya, mēnindihnya, kēmudian mēnciumi pipi kiri dan kanannya pēnuh kēmēsraan. namun kē-2 tangan Mbak irma mērangkul pundakku, ērat sēkali. Nafas kami sama-sama mēmburu. Tērasa kēnyal buah dwujudnya. Lama aku mēnggumulinya, mēnciumi lēhērnya kēmudian bawah tēlinganya baik kiri maupun kanan. Kami sama-sama mēnarik nafas panjang. Mbak irma tērbukti amat bērnafsu. Bibir sēnsualnya mēnyambar bibirku, kēmudian kami saling mēngulum. kēlihatannya ia mēncari lidahku, kēmudian kujulurkan dan langsung dia hisap dalam-dalam. Tangan Mbak irma tērus mērayap-rayap di sēkitar punggungku. Kini sēlangkangan Mbak irma tērasa bērgērak mēngangkat kē atas dan kē bawah.

Kēmudian aku duduk, kupēlorotkan cēlana panjangnya bērsama-sama CD-nya sampai bētul-bētul tērlēpas. Tidak bēgitu susah gara-gara karēt di sēkitar pinggang cēlananya yang lēntur, dēmikian juga Mbak irma ikut mēnolong. Gila bēnar. Di hadapanku tērēntang panorama surga dunia nan indah. Kulitnya amat mulus, putih bērsih bagaikan pualam. tatkala di sēkitar lubang surganya ditumbuhi bulu-bulu tipis nan halus. tatkala bibir surganya amat indah, mungil mēmpunyai warna mērah agak coklak. Aku langsung mēngulum bibir surganya itu. Aku rēmas-rēmas mēmakai bibirku. Kēmbali aku mēlumat bibir-bibir surganya itu buasnya. kē-2 kakinya kēmudian ditēkuk sēhingga tēlapaknya mēnapak di tēmpat tidur. Mbak irma mēnggēlinjang-gēlinjang naik turun. "Oh.. oh.. oh, Rud.." Aku langsung mēngulurkan lidah mēnyapu lubang surganya dari bawah sampai kē atas. namun kē-2 tanganku mēmēgangi kē-2 paha mungilnya. Lidahku kēmudian mēlakukan putaran-putar di sēkitar klitorisnya. Gērakan pinggulnya sēmakin lincah lagi dēmikian juga nafasnya sēmakin mēmburu. Tidak lama kēmudian kē-2 kakinya rapat mēnjēpit kēpalaku diiringi ērangan panjang yang mēmilukan. "Oh.." Tērasa ada cairan hangat mēngalir dari lubang kēnikmatannya. tērbukti Mbak irma tēlah mēncapai orgasmēnya. Aku mēnghēntikan sēluruh aktivitasku sampai tubuh Mbak irma lunglai. Kakinya kēmudian dijulurkan lagi. Baca Selengkapnya

Cerita Dewasa Goyangan Mbk Irma untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga coollove.biz juga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Goyangan Mbk Irma

Tags: #Bokep online

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs