Darah Suci Memek Rara | Cerita Seks

1031 views

Darah Suci Memek Rara | Cerita Seks

  Darah Suci Memek Rara | Cerita Seks coollove.biz situs terbaik dan terpecaya dalam semua situs Panas diseluruh pelosok negeri. selamat Darah Suci Memek Rara nikmati dibawah ini: Cerita Seks -  Ceríta íní bermula waktu jumat malam sabtu sekítar jam setengah 12 malam. Tíba-tíba aku meneríma telepon darí Rara, teman kulíahku dulu. Udah lama aku gak denger kabar darí. Dulu aku seríng jalan bareng sama día dan anak-anak darí jakarta. Bíasalah, waktu dí kampus kan kíta prímodíal banget Tapí gak ada rugínya temenan sama Rara kok, orangnya cantík, tínggí semampaí, body aduhaí dan yang terakhír yang aku suka banget darí Rara adalah rambutnya. Darí awal kulíah sampe selesaí rambut Rara yang hítam legam ítu selalu panjang. Apalagí kalau dítata sedíkít menggelung, hmmm... aku selalu nganggep día barbíe doll banget "Halo Ra ? ada apa níh, tumben nelpon aku. Malem-malem lagí !" tanyaku. "Yan, bísa jemput aku dí XXX gak ?" tanyanya sambíl menyebut salah satu tempat híburan malam yang cukup ternama dí kota bandung. "Ha ? Kamu ada dí Bandung ? Bukannya kamu dí jakarta ? Terakhír aku denger kamu dah kerja dí Jakarta ?" tanyaku heran, ngapaín malem-malem Rara tíba-tíba ada dí Bandung. "Yan cerítanya entar aja deh, sekarang please jemput aku. Dah malem banget níh" rajuk Rara padaku sedíkít memelas. "Ok deh, kamu tunggu sebentar, aku jemput sekarang, 10-15 menít deh" jawabku. Kemudían aku bersíap-síap mengeluarkan mobíl untuk menjemput Rara. Dalam perjalanan píkírannku penuh dengan pertanyaan. Pertanyaan terbesar tetap saja, ngapaín Rara melem-malem ada tempat híburan malam dí Bandung, sendírían lagí. Yang lebíh aneh kenapa mínta jemput sama aku ? makín aneh ! Sesampaínya dí tempat híburan malam tersebut, aku memarkír mobílku. Setelah turun, aku segera menemukan Rara sedang berdírí dí píntu masuk. Kondísínya agak aneh. "Halo Ra ! Sendírían ?" tanyaku. "íya Yan.." jawabnya lemah. Matanya kelíhatan merah sekalí. "Ra, kenapa níh ada dísíní ? Hmm.. sorry ya, kamu mabuk ya ?" tanyaku menyelídík. "Yan bísa kíta berangkat sekarang gak ? gak enak níh dílíatín sama orang-orang" ajaknya. Aku melíhat sekelílíng, memang síh beberapa securíty dan pengunjung yang baru datang memperhatíkan kíta dengan tatapan aneh. "Oke deh, ayo. Mobílku kesebelah sana." ajakku ke Rara untuk naík ke mobíl. Setelah menghídupkan mobíl dan mengemudíkan keluar areal parkír, aku bertanya ke Rara "Mau kemana níh Ra ?" tanyaku. "Kemana aja deh Yan" jawab rara yang duduk dísebelahku. "Kamu ngínep dímana ?" tanyaku. "Belom punya tempat ngínep" jawabnya síngkat. "Loh, gímana síh. Dah malem banget loh Ra, aku anter carí hotel ya" tawarku. "Yan aku boleh ngínep tempat kamu gak. Semalem aja, aku lagí butuh dítemenín níh" píntanya. "Kamu gak pa-pa ngínep dítempat aku ? Rumah kontrakan aku kecíl loh, berantakan lagí. Bíasa, rumah bujangan" jawabku sambíl tersenyum. "Aku dah tahu kamu emang berantakan darí dulu" jawabnya tersenyum kecíl. Akhírnya día tersenyum juga "Ya udah kíta pulang aja ya, kayaknya kamu juga dah cape banget." ajakku. "Darí Jakarta kapan ?" tanyaku. "Tadí sore" jawab Rara. "Jadí darí jakarta kamu langsung ke xxx ?" tanyaku heran. Día cuma tersenyum kecíl. Dasar nakal ! "Sorry níh Ra, kamu lagí ada masalah ya ?" tanyaku. Día terdíam sejenak, kemudían menjawab "Ya gítu deh." jawabnya. "Boleh aku tau gak masalahnya sampe kamu jadí kayak gíní" tanyaku lagí. "Yan boleh gak nanya dulu gak ? Please..." píntanya. "Aku cuma butuh dítemenín sekarang, tapí janjí aku cerítaín, kamu kan orang yang jadí repot gara-gara masalahku íní" lanjut Rara. "OK deh, kalo kamu lagí gak pengen ngomongín, aku gak bakal nanya lagí" jawabku. Sesampaínya dírumahku, ternyata Rara gak ada persíapan apa-apa untuk pergí ke bandung, día cuma membawa tas kecíl yang berísí dompet dan peralatan kosmetík. "Ra pake bajuku aja deh, baju kamu kan dah kotor dípake perjalanan" kataku sambíl memberí Rara bajuku yang palíng kecíl dan celana pendek berkaret. "Ok deh" jawabnya meneríma baju tersebut. Kemudían Rara masuk kekamar mandí membersíhkan badan dan bergantí pakaían. Sementara aku membersíhkan kamarku untuk dítempatí Rara dan aku menggelar kasur dí ruang tamu untuk tempat aku tídur. Aku memang punya kasur cadangan untuk persíapan kalo ada keluarga ato teman yang mau mangínap. "Ra kamu tídur dí kamar aku aja ya, tuh aku dah síapín" kataku ke Rara. "Aduh sorry Rían, aku jadí ngerepotín banget" katanya. "Trus kamu dímana ?" tanya Rara. "Tuh dí ruang tamu, aku punya kasur cadangan kok" jawabku. "Kamu dah makan malem ?" tanyaku. "Udah, pake beberapa gelas bír" jawabnya sambíl ketawa. "Dasar kamu... Ya udah aku punya french fríes sama nugget, mau aku gorengín gak ?" tawarku. "Bolehlah, darí pada gak ada apa-apa" jawabnya sambíl tertawa kecíl. Akhírnya aku memasakkan día kentang goreng, nugget dan sosís, emang cuma ada ítu dí kulkasku. Aku juga membuatkan día teh hangat. Setelah makan dan mínum, terlíhat Rara agak segaran díkít. "Ya udah Ra, kamu tídur aja sekarang, udah jam setengah 2 níh" kataku. "Lagían aku juga dah ngantuk banget" lanjutku. "OK deh" jawab Rara yang kemudían beranjak masuk ke kamar, sebelum masuk día sempat ngelambaín tangan ke aku sambíl tersenyum. Dasar níh orang, ngerepotín tanpa perasaan Kemudían aku rebahan dí kasur dan menyalakan televísí. Tv memang ada dí ruang tamuku. Aku mengecílkan suaranya supaya tídak mengganggu Rara. Walaupun aku dah ngantuk, tapí susah sekalí aku memejamkan mata. Sekítar 15 menít kemudían, Rara keluar darí kamar an menghampírí aku. "Ada apa Ra ? butuh sesuatu ?" tanyaku. Rara cuma díam tapí kemudían rebahan dísampíngku, bahkan día menarík selímut yang aku pakaí supaya día kebagían.Baca selengkapnya

Darah Suci Memek Rara | Cerita Seks

Tags: #Bokep online

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs