Enaknya Ngentot Tante Montok Cerita Panas

1192 views

Enaknya Ngentot Tante Montok Cerita Panas merupakan website Kumpulan Cerita Dewasa terbaik dan terpercaya yang kami hadirkan di media seperti, Cerita Dewasa SPG, Cerita Dewasa SMP, Cerita Ngentot serta Cerita Sedarah terbaru dan masih banyak lagi.

Enaknya Ngentot Tante Montok Cerita Panas

coollove.biz adalah merupakan situs cerita dewasa terbaik yang menyuguhkan Foto Cewek Bugil, Cerita Ngentot, Foto Bugil Tante, dan Video Sex terbaru Tahun ini dan masih banyak lainnya Cerita Dewasa Terbaru dimana anda bisa sange dengan membacanya, silahkan sediakan sabun lalu loco penis anda..... Selamat membaca!!!

enaknya-ngentot-tante-montok-cerita-panasCerita Hot Online - Diawali dèngan masuknya aku kè salah satu kampus yang kèbètulan mèmang tèmpat cita-citaku sèbagai ahli komputèr. Pada tahun 1994, kèpindahanku dari Jakarta Barat kè Bandung, tèpatnya aku tinggal di daèrah pèrumahan yang dulu pèrnah ditinggali kèdua orang tuaku, dan sèkarang aku tinggal bèrsama pèmbantu dan sèorang anak kècil.

Bèranjak dari kèhidupanku yang jauh dari kèdua orang tua dan aku baru saja mèmiliki motor untuk mèndukungku bèrangkat kè kampus. Aku mulai tèrbiasa dèngan kèhidupan bèrtètangga dan aku sèring dipanggil untuk mèmbantu tètangga dèkat yang kadang kupèrhatikan sèpèrtinya adalah sèorang wanita bèranak satu dan suaminya jarang di rumah. Usianya kira-kira 32 tahun, di sini namanya aku samarkan saja yaitu Anna. Aku mèmanggilnya Tantè Anna.

Satu tahun sudah aku tinggal, di akhir tahun 1995 aku mulai mèrasakan gèjolak nafsu yang amat sangat tèrhadap wanita. Pada suatu malam aku mulai mèrasa ingin sèkali bèrmain/bèrtamu kè rumah tantè Anna namun aku sèlalu tidak bèrani dan mèrasa takut kalau nanti suaminya akan datang dan aku akan dikomèntari tidak baik.

Bulan itu adalah bulan Januari 1996, usiaku pada saat itu baru 19 tahun dan tèpat pada bulan Januari tanggal 20 aku gènap 20 tahun. Di sini aku mèngkisahkan hal sangat nyata yang tèrjadi dalam diriku. Malam itu malam Jum’at, cuaca sangat tidak mèndukung dan tiba-tiba hujan sangat dèras dèngan diikuti angin kèncang.

Enaknya Ngentot Tante Montok Cerita Panas - Aku sangat sèdih dèngan kèsèndirianku, karèna malam ini adalah malam kèlahiranku. Aku duduk-duduk sèorang diri sambil mènghisap rokok kèsukaanku, namun malam sèmakin tidak mèndukung karèna cuacanya. Aku bèrusaha mèncari kèsibukan dèngan mèmbaca-baca buku pèlajaran, tiba-tiba aku dikèjutkan dèngan bunyi pagar samping yang khas, sèorang wanita mènghampiriku yang tèrnyata adalah tètangga sèbèlahku (Tantè Anna).

“Ada apa tantè?” aku mulai bèrtanya.
“Bob, (namaku) tolong dong pasangin lampu kamar saya di rumah,”

Tèrnyata lampu kamar tantè Anna putus dan aku disuruh mèmasangkannya. Lalu aku mèngikutinya dari bèlakang mènuju rumahnya mèlalui pintu bèlakang. Di saat aku mèngikutinya aku sèmpat tèrangsang dèngan sèntuhannya pada saat mèmasuki pintu bèlakang, karèna tèrnyata dia tidak mènggunakan bra dan aku sèmpat gèmètar.

Sèmèntara ini aku bèrkonsèntrasi dèngan pèrmintaanya agar aku mèmasangkan lampu di dalam kamarnya. Sètèlah sèlèsai kukèrjakan, cèpat-cèpat aku kèluar kamarnya dan bèrusaha tènang, kèmudian aku diminta untuk duduk dulu minum kopi karèna kopinya sudah disuguhkan. Aku duduk sambil mèlihat tayangan TV dan aku lihat anaknya yang baru satu sèdang tidur pulas di dèpan TV. Kèmudian tidak bèrapa lama baru anaknya dipindahkan kè kamar. Sèkarang tinggal aku dan tantè Anna bèrdua di ruangan tèngah.

Waktu sudah mènunjukkan pukul 22.30 dan aku minta izin untuk pulang namun aku dicègah, ia mèmintaku mènèmaninya ngobrol. Lama kèlamaan aku mulai mèngantuk dan dimintanya aku untuk rèbahan dan diambilkannya bantal dan aku mènurut saja. Ia bèrcèrita bahwa tadi ada tèlèpon dari tèmannya, katanya ia ditakut-takuti karèna sèkarang malam Jum’at ada hantu kalau sèndirian di rumah.

Asyik juga lama-lama acara mèngobrolnya hingga tanpa kusadari tantè Anna mulai mèndèkatiku dan mèlètakkan kèpalanya di paha sèbèlah kiriku, karèna aku rèbahan agak di bèlakang dari tantè Anna. Pèrasaanku mulai tak karuan, jantungku bèrdèbar sangat kèras sèrta sèkujur tubuhku dingin. Karèna baru pèrtama kali ini aku dipèrlakukan sèpèrti itu (aku masih pèrjaka). Tiba-tiba tangan tantè Anna mulai bèrgèrak mènuju sèlangkanganku, dan mèrèmasnya kèmudian mèngusapnya. Saat itu aku mèmakai cèlana pèndèk bèrbahan lèmas.

“Hèi, Bob!, ini kamu kok bangun?” tanya tantè Anna.

Saat itu aku sangat malu dan tidak bisa bèrkata-kata lagi. Kèmudian Tantè mèmatikan lampu dan mèmintaku pindah kè kamarnya dèngan mènarikku kè atas tèmpat tidur. Pikiranku sangat kacau dan sangat gugup saat tiba-tiba aku dipèluk dan ditindih kèmudian diciumi. Hingga pada saat bibirku dikulumnya aku mulai panas dan tèrangsang amat sangat.

Lama aku dibuatnya tèrlèna dalam kèmèlut yang dibuatnya. Hingga tantè itu mulai mènuruni lèkuk tubuhku sampai pada sèlangkanganku dan mèmbuka cèlanaku. Sèsaat kèmudian sèluruh pakaianku sudah tèrlèpas dan apa yang tèrjadi tèrnyata pènisku dimasukkan kè mulutnya. Aku mèrasa sangat tègang dan mèmang baru pèrtama kali aku mèngalami hal sèpèrti ini. Dèngan lèmbut dan pènuh pènghayatan, pènisku dipègangnya, kadang dijilatnya kadang dihisapnya namun juga kadang digigitnya hingga sampai pada buah zakarku juga di kulumnya.

“Bob, jangan kèluar dulu ya?” ujarnya dèngan mulutnya yang tèrtutup olèh pènisku.
“Akh.. Mmnyamm”

Aku sudah dapat mèmbaca bahwa tantè sangat haus akan sèx. Sèpèrti orang yang lama tidak bèrsètubuh hingga dèngan ganasnya aku mulai ditindihnya dan aku mulai mèrèspons. Dèngan naluri rangsangan, aku dorong Tantè Anna kèmudian aku buka pakaiannya sècara pèrlahan sambil mènciuminya, kèmudian kulumat tètèknya yang tidak bègitu bèsar namun masih kèncang. Aku hisap dan kumain-mainkan lidahku di sèkitar puting susunya, Tantè Anna mulai tèrangsang sambil mènggèliat-gèliat dan mènèkan kèpalaku agar aku lèbih kèras lagi mènghisapnya.

Lama aku bèrmain di sèkitar payudaranya sampai akhirnya aku disuruh mènjilat bagian yang sènsitif di antara sèlangkangannya. Aku mulai sèdikit mèngèrti. Dèngan dibantu tangannya, aku mèngèrti yang mana yang harus aku jilat dan kulumat. Hingga pada akhirnya aku ditariknya kèmbali kè atas sampai aku mènindihnya dan dadaku mènèkan tokètnya yang sèmakin agak kèras. Lalu aku didorong kè sampingnya dan aku mulai ditindihnya kèmbali namun sèkarang tantè Anna mèmègang pènisku yang sèmakin kèras kèmudian dèngan pèrlahan tantè Anna mèmbimbingnya mèmasuki liang kènikmatannya.

Posisi tantè Anna bèrada di atas sèpèrti orang naik kuda, mènggoyang-goyangkan pinggulnya dan kadang mènaik turunkan bokongnya. Lama sèkali dia bèrtahan pada posisi itu, hingga akhirnya Tantè mènjèrit kècil mènahan sèsuatu namun sambil mèncèngkèram bahuku..

“Akhh, Bob, saaya kèluar nih, ahh.. Ahh.. Ohh.. Bob kamu bèlum kèluar ya?”

Kèmudian aku mèmbalikkan tubuhnya dan sèkarang aku ganti bèrada di atasnya dèngan pènisku masih mènancap di liang kènikmatan itu. Aku mulai mènyèrang, dan sèkarang aku mèngèluarmasukkan pènisku. Lalu aku mèngambil posisi duduk di antara sèlangkangannya sambil mèngocoknya. Suara yang kèluar dari mulut Tantè Anna mèmbuatku sangat tèrangsang.

“Bob, yang kèras dong, lèbih cèpat kamu kocoknya,” kata tantè sambil mèmègang kèdua tanganku. Aku mèrasa bèlum akan sampai, tapi tiba-tiba tantè Anna mulai mènggèliat-gèliat sangat kasar hingga aku dipèluknya.
“Bob, ah.. Saya mau kèluar lagii. Bob.. Ahh.. Ohh Bob”

Enaknya Ngentot Tante Montok Cerita Panas, Lalu aku disuruhnya mèncabut pènisku dan tantè Anna kèluar mènuju kamar mandi. Tidak bèrapa lama dia kèmbali dan mèmbawa kain basah lalu mèngusapkannya di pènisku yang mulai lèngkèt. Kèmudian, tantè Anna mulai mènaiki tubuhku kèmbali dan mèmasukkan pènisku kè vaginanya yang tèrnyata sudah kèring. Ia mèmulai dèngan gèrakan lambat dèngan mènggoyangkan pinggulnya maju mundur dan aku kèmudian diminta bèrposisi di atas.

Sèkarang aku yang mèncoba mèmasukkan pènisku kè dalam vaginanya dan mulai bèrèaksi namun sangat sèrèt dan tèrasa pènisku dijèpitnya. Aku mèncoba mèmasukkannya lèbih dalam dan mènèkan pènisku agar lèbih masuk kèmudian aku mèncoba dèngan pèrlahan kugèrakkan maju mundur diiringi goyangan pinggul Tantè Anna, sèsèkali kèdua pahanya mèngapit rapat. Lama aku mulai mèrasakan tèrangsang. Dèngan mèngulum tokètnya aku mulai bèrèaksi dan aku mulai mèrasa ingin kèluar. Akhirnya aku kèluar dèngan diiringi jèritan kècil tantè Anna yang tèrnyata juga kèluar bèrsamaan sampai aku tak bisa mènahan diri. Kèmudian aku langsung dipèluknya èrat-èrat dan tidak bolèh mèncabut pènisku sampai aku tèrtidur.

Tèrdèngar suara samar-samar dari kèjauhan, orang sudah ramai di luar sèpèrti tukang roti dan lainnya. Aku tèrbangun dan kulihat tak ada sèorangpun di sampingku dèngan pintu kamar masih tèrtutup rapat dan hordèng jèndèla masih tèrtutup. Aku sèmpat kagèt dan kulihat diriku dalam kèadaan tanpa sèhèlai bènang pun yang mènèmpèl di kulitku. Aku bèrusaha mèncari pakaianku yang tadi malam dilèmpar kè sisi spring bèd Tantè Anna. Tak bèrapa lama kèmudian Tantè Anna mèmbuka pintu dan masuk kèmbali kè kamar.

“Bobby! Kamu sudah bangun?”
“Ya..” jawabku sambil mèlihat sèluruh tubuh Tantè Anna yang tèrnyata baru sèlèsai mandi dèngan hanya mènggunakan handuk.

Nah itulah awalan Enaknya Ngentot Tante Montok Cerita Panas, untuk selengkapnya Cerita Bokep Enaknya Ngentot Tante Montok Cerita Panas Baca disini. Terima kasih atas kunjungan anda ke website Kami.

Terima Kasih Telah Membaca Enaknya Ngentot Tante Montok Cerita Panas

Pencarian Konten:

Tags: #Bokep online

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs