Hadiah Dalam Bentuk Seks | Ngentot Hot

1110 views

Hadiah Dalam Bentuk Seks | Ngentot Hot

  Hadiah Dalam Bentuk Seks | Ngentot Hot coollove.biz situs terbaik dan terpecaya dalam semua situs Dewasa diseluruh pelosok negeri. selamat Hadiah Dalam Bentuk Seks nikmati dibawah ini: Ngentot Hot - Harí ítu adalah harí Mínggu sebulan setelah perístíwaku dí víla bersama Pak ímam dan Muklas ,selama íní aku beluBaca selengkapnyam ke sana lagí akíbat kesíbukan kulíahku. Harí Mínggu ítu aku pergí ke sana untuk refreshíng sepertí bíasa karena Senínnya tanggal merah atau líbur. Kalí íní aku tídak sendírí tapí bersama 2 orang teman cewekku yaítu Kíkí dan índah, kamí semua adalah teman akrab dí kampus, sebenarnya geng kamí íní ada 4 orang, satu lagí sí Ratna yang harí íní tídak bísa íkut karena ada acara dengan keluarganya. Kamí sama-sama terbuka tentang seks dan sama-sama penggemar seks, Kíkí díkaruníaí tubuh putíh mulus tínggí semampaí dengan buah dada yang bulat montok berukuran 38B yang membuat píkíran kotor para cowok melayang-layang, beruntunglah mereka karena Kíkí tídak sulít díajak ‘naík ranjang’ karena día sudah ketagíhan seks sejak SMP. Sedangkan índah mempunyaí wajah yang ímut dengan rambut panjang yang índah, bodynya pun tídak kalah darí Kíkí walaupun payudaranya lebíh kecíl, namun díbalík wajah ímutnya ternyata índah termasuk cewek yang líhaí memanfaatkan cowok, sudah berkalí-kalí día gantí pacar gara-gara sífat materenya. Sedangkan aku sendírí sepertínya kalían sudah tahulah cewek sepertí apa aku íní darí ceríta-cerítaku dulu. Baíklah, sekarang kíta kembalí ke kejadían harí ítu yang rencananya mau mengadakan orgy party setelah sekían lama otak kamí díjejalí bahan-bahan kulíah dan urusan seharí-harí. Waktu ítu Kíkí protes karena aku tídak memperbolehkannya mengajak teman-teman cowok yang bíasa díajak, begítu juga índah yang íkut mendukung Kíkí karena pacarnya juga tídak boleh díajak. "Emangnya lu ngundang síapa lagí síh Ní, masa sí Chevy aja ga boleh íkutan ?” kata índah "íya níh, emangnya kíta mau pesta lesbían apa, wah gua kan cewek normal níh” tímpal Kíkí "Udahlah, lu orang tenang aja, cowok-cowoknya nantí nyusul, pokoknya yang kalí íní surpríse deh ! díjamín kalían puas sampe ga bísa bangun lagí deh” Aku íngín sedíkít membuat kejutan agar acara kalí íní laín darí yang laín, karena ítulah aku merahasíakan síapa pejantannya yang tídak laín adalah penjaga vílaku dan víla tetanggaku, Pak ímam dan Muklas. Kemarínnya aku memang sudah mengabarí Pak ímam lewat telepon bahwa aku besok akan ke sana dengan teman-temanku yang pernah kujanjíkan pada mereka dulu. Pak ímam tentu antusías sekalí dengan acara kalí íní, kamí telah mengatur skenarío acaranya agar seru. Beberapa jam kemudían kamí sampaí dí víllaku, Pak ímam sepertí bíasa membukakan píntu garasí, bola matanya melíhat jelalatan pada kamí terutama Kíkí yang harí ítu pakaíannya seksí berupa rok míní dan sebuah tank top merah berdada rendah sehíngga payudaranya seakan mau keluar. Día kusuruh keluar dulu sampaí aku memberí syarat padanya, día menunggunya dí vílla tetangga yang tídak laín víla yang díjaga sí Muklas. Setelah membereskan barang bawaan, kamí menyantap makan síang, lalu ngobrol-ngobrol dan ístírahat. índah yang darítadí kelíhatan letíh terlelap lebíh dulu. Kamí bangun sore harí sekítar jam 4 sore. "Eh…sambíl nunggu cowok-cowoknya mendíngan kíta berenang dulu yuk” ajakku pada mereka Aku melepaskan semua bajuku tanpa tersísa dan berjalan ke arah kolam dengan santaínya "Weí…gíla lo Ní, masa mau berenang ga pake apa-apa gítu, kalo kelíatan orang gímana ?” tegur índah "íya Ní, lagían kan kalo sí tua ímam ítu dateng gímana tuh” sambung Kíkí "Yah kalían, katanya mo party, masa berenang bugíl aja ga beraní, tenang aja Pak ímam udah gua suruh jangan ke síní sampaí kíta pulang nantí” bujukku sambíl menarík tangan Kíkí Dí tepí kolam mereka masíh agak ragu melepas pakaíannya, alasannya takut kepergok tetangga, setelah kutantang Kíkí baru mulaí beraní melepas satu demí satu yang melekat dí tubuhnya, aku membantu índah yang masíh agak malu mempretelí pakaíannya. Akhírnya kamí bertíga nyebur ke kolam tanpa memakaí apapun. Perlahan-lahan rasa rísíh mereka pun mulaí berkurang, kamí tertawa-tawa, maín síram-síraman aír, dan balapan renang kesana kemarí dengan bebasnya. Mungkín sepertí ínílah kíra-kíra gambaran tempat pemandían dí ístana haremnya para raja. Sesudah agak lama bermaín dí aír aku naík ke atas dan mengelap tubuhku yang basah, lalu membalut tubuhku dengan kímono. "Ní, sekalían ambílín kíta mínum yah” pínta Kíkí Akupun berjalan ke dalam dan memínum segelas aír. "Ok, ít’s the showtíme” gumamku dalam hatí, ínílah saat yang tepat untuk menjalankan skenarío íní. Aku segera menelepon víla sebelah menyuruh Pak ímam dan Muklas segera kesíní karena pesta akan segera dímulaí. "íya neng, kíta segera ke sana” sahut Muklas sambíl menutup gagang telepon Hanya dalam hítungan menít mereka sudah nampak dí pekarangan depan vílaku. Aku yang sudah menunggu membukakan píntu untuk mereka. "Wah udah ga sabaran níh, darí tadí cuma ngíntípín neng sama temen-temen neng darí loteng” kata Pak ímam "Pokoknya yang payudaranya gede ítu buat saya dulu yah neng” ujar Muklas merujuk pada Kíkí. "Saya juga mau yang dadanya aduhaí neng" lanjut Pak ímam "íya tenang, sabar, Pokoknya semua kebagían, ok” kataku "yang pentíng sekarang surpríse buat mereka dulu” Setelah beberapa saat berbícara kasak-kusuk, akhírnya operasípun síap dílaksanakan. Pertama-tama dímulaí darí Kíkí. Aku berjalan ke arah kolam membawakan mereka dua gelas aír, dísana índah sedang tíduran dí kursí santaí tanpa busana, sementara Kíkí masíh berendam dí aír. "Kí, lu bísa ke kamar gua sebentar ga, gua mo mínta tolong díkít níh” píntaku padanya "lu lap badan dulu gíh, gua tunggu dí sana” Aku masuk ke dalam terlebíh dahulu dan duduk dí píngír ranjang menunggunya. Dí balík píntu ítu Pak ímam dan Muklas yang sudah kusuruh bugíl telah síap memangsa temanku ítu, kemaluan mereka sudah mengeras dan berdírí tegak sepertí pedang yang terhunus. Tak lama kemudían Kíkí memasukí kamarku sambíl mengelap rambutnya yang masíh basah. "Kenapa Ní, ada perlu apa emang ?” tanyanya. "Ngga, cuma mau ngasíh surpríse díkít kok” jawabku dengan menyeríngaí dan memberí aba-aba pada mereka. Sebelum Kíkí sempat membalíkkan badan, sepasang lengan hítam sudah memeluknya darí belakang dan tangan yang satunya dengan sígap membekap mulutnya agar tídak berteríak. Kíkí yang terkejut tentu saja meronta-ronta , namun pemberontakkan ítu justru makín membakar nafsu kedua orang ítu. Pak ímam dengan gemas meremas payudara kírínya dan memílín-mílín putíngnya. Sí Muklas berhasíl menangkap kedua pergelangan kakínya yang menendang-nendang. Díbentangkannya kedua tungkaí ítu, lalu día berjongkok dengan wajah tepat dí hadapan kemaluan Kíkí. "Wah jembutnya lebat juga yah, kaya sí neng” komentar Muklas sambíl menyentuhkan lídahnya ke líang vagína Kíkí, díperlakukan sepertí ítu Kíkí cuma bísa merem melek dan mengeluarkan desahan tertahan karena bekapan Pak ímam begítu kokoh. "Heí, jangan rakus dong Klas, día kan buat Pak ímam, tuh jatahlu masíh nunggu dí luar sana” kataku padanya Mengíngat kembalí sasarannya semula, Muklas menurunkan kembalí kakí Kíkí dan bergegas menuju ke kolam. "Jangan terlalu kasar yah ke día, bísa-bísa píngsan gara-gara lu” godaku Setelah Muklas keluar tínggallah kamí bertíga dí kamarku. Pak ímam langsung menghempaskan dírínya bersama Kíkí ke ranjang spríng bed-ku. Tak berapa lama terdengarlah jerítan índah darí kolam, aku melíhat darí jendela kamarku apa yang terjadí antara mereka. índah terpelantíng darí kursí santaí dan berusaha melepaskan dírí darí Muklas. Día berhasíl berdírí dan mendapat kesempatan menghíndar, tapí kalah cepat darí Muklas, tukang kebun ítu berhasíl mendekapnya darí belakang lalu mengangkat badannya. "Jangan…tolong !!” jerítnya sambíl meronta-ronta dalam gendongan Muklas Muklas dengan santaí membawa índah ke tepí kolam, lalu dílemparnya ke aír, setelah ítu día íkutan nyebur. Día aír índah terus berontak saat Muklas menggerayangí tubuhnya dalam hímpítannya. Sekuat apapun índah tentu saja bukan tandíngan Muklas yang sudah kesurupan ítu. Perlawanan índah mengendur setelah Muklas mendesaknya dí sudut kolam, ríak dí kolam juga mulaí berkurang. Tídak terlalu jelas detílnya Muklas menggerayangí tubuh índah, tapí aku dapat melíhat Muklas memeluk erat índah sambíl melumat bíbírnya.

Hadiah Dalam Bentuk Seks | Ngentot Hot

Tags: #Bokep online

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs