Pembantuku Ganjen Cerita Panas

824 views

Pembantuku Ganjen Cerita Panas merupakan website Kumpulan Cerita Dewasa terbaik dan terpercaya yang kami hadirkan di media seperti, Cerita Dewasa SPG, Cerita Dewasa SMP, Cerita Ngentot serta Cerita Sedarah terbaru dan masih banyak lagi.

Pembantuku Ganjen Cerita Panas

coollove.biz adalah merupakan situs cerita dewasa terbaik yang menyuguhkan Foto Cewek Bugil, Cerita Ngentot, Foto Bugil Tante, dan Video Sex terbaru Tahun ini dan masih banyak lainnya Cerita Dewasa Terbaru dimana anda bisa sange dengan membacanya, silahkan sediakan sabun lalu loco penis anda..... Selamat membaca!!!

pembantuku-ganjen-cerita-panasCerita Hot Online - Ganjèn, cèntil dan sèbagainya.Dia sèring gonta ganti pacar.Tri baru bèrumur kurang lèbih 22 tahun. Bodynya bagus, dèngan payudara bèrukuran kira-kira 34D dan pantat bulat dan padat.Yang lèbih mènggairahkan adalah cara bèrpakaiannya.Dia kèrap mèngènakan kaos kètat dan cèlana modèl ABG sèkarang yang mèmpèrlihatkan pinggul dan pusar. Wajahnya cukup manis, bibirnya sènsual sèkali. Aku sèring mènèlan ludah kalau mèlihat bibirnya.

Tugas Tri adalah mènjaga anak majikannya yang masih kècil-kècil. Kalau sorè hari, dia sèlalu mèngajak anak majikannya bèrjalan-jalan sambil disuapi. Nah, aku sèring sèkali bèrpapasan dèngannya saat dia sèdang mèngasuh Nabila (anak bungsu pasangan tèmpat Tri bèkèrja). Nabila ini sèorang anak yang lucu, sèhingga kadang-kadang aku bèrhènti sèbèntar untuk mèncubit pipinya.

Pembantuku Ganjen Cerita Panas - Suatu kali, sèpèrti biasa aku bèrtèmu dèngan Tri yang sèdang mèngasuh Nabila, dan aku bèrhènti sèbèntar untuk mèncubit pipinya.

Tiba-tiba Tri nyèlètuk, "Kok cuma Nabila yang dicubit Pak?"
Aku sèdikit tèrkèsiap, "Haah?" dan aku mèmandang kèpada Tri.

Dia sèdang mènatapku dèngan kèrlingan gènit dan tèrsènyum mènggoda.

"Habis, kalau aku cubit pipi Mbak Tri, aku takut Mbak Tri marah," kataku.
"Kalau cubitnya pèlan-pèlan, aku nggak marah kok Pak. Malah sènèng," sahut Tri.

Kurang ajar anak ini, aku mèmbatin, tapi mulai tèrgoda untuk mèmancingnya lèbih jauh.

"Kalau cuma cubit aku ènggak mau Tri." kataku.
"Tèrus maunya apa? èmang bèrani?" dia malah mènantang. Bènar-bènar ganjèn anak ini.
"Aku maunya, cium bibir kamu yang sèksi itu, bolèh?" aku bèrtanya.
Dia malah balik bèrtanya, "Cuma cium? ènggak mau kalau cuma cium."

Astaga, ini sudah kètèrlaluan.

"Tri, aku kan sudah punya istèri, èmang kamu masih mau?" aku bèrtanya.
"Yaa, jangan sampai istèri Pak Irwan tahu dong. Masak cuma Mbak ènny aja yang bolèh ngèrasain Pak Irwan." balas Tri.

Anda yang pèrnah mèmbaca pèngalamanku dalam cèrita 'ènny, Pèmbantu Yang Sèxy' pasti ingat dèngan ènny. Aku agak kagèt juga mèndèngar ucapan Tri. Rupanya ènny curhat sama Tri. Tapi, kèpalang tanggung pikirku.

"Jadi bènar nih kamu mau Tri?" aku mèmastikan.
Tri mènjawab, "Siapa takut? Kapan?"
"Kamu bisanya kapan Tri? Aku sih kapan aja bisa," jawabku sambil mèlirik kè tokètnya yang bagus itu.

Saat itu Tri pakè kaos kètat yang tipis, sèhingga bra hitamnya mèmbayang dan mèmpèrlihatkan lèkuk yang sangat mèngairahkan. Pèmbaca, tèrus tèrang saat itu aku sudah "Konak". Pènisku kurasakan sudah mèngèras.

"Ya sudah, nanti malam aja Pak, kèbètulan Bapak-Ibu mau kè Bogor, anak-anak mau diajak sèmua." kata Tri.
"Okè, nanti jam bèrapa aku kè rumahmu?" tanyaku.
"Yaa, jam dèlapanan dèh," jawab Tri sambil mèmbusungkan dadanya.

Dia tahu aku sèdang mèmpèrhatikan tokètnya. Nafsuku mènggèlègak.

"Kamu nantang bènar sih Tri, ya sudah, nanti jam dèlapan aku datèng. Awas nanti kamu ya." ancamku sambil tèrsènyum.
èh, dia malah mènjawab, "Asal Pak Irwan kuat aja nanti malam."

Sambil mèngèdipkan matanya dan bibirnya mèmbuat gèrakan mèngècup. Ya ampuunn, bibirnya bènar-bènar sèksi. Aku mènyabarkan diri untuk tidak mènggigit bibir yang mènggèmaskan itu.

"Kalau gitu aku pulang dulu ya Tri, sampai nanti malam ya." kataku.
"Bènar yaa. Jangan boong lho. Tri tunggu ya sayang.." Tri mèmbalas.

Malamnya, jam dèlapan, aku sudah bèrada di dèpan pagar rumah Tri, lèbih tèpat rumah majikannya. Tri sudah mènungguku. Dia mèmbukakan pintu pagar dan aku langsung masuk sètèlah mèlihat situasi aman, tidak ada yang mèlihat. Kami masuk kè dalam dan Tri langsung mèngunci pintu dèpan.

Tri mèmakai cèlana yang sangat pèndèk, dèngan kaos kètat. Kulitnya cukup mulus walaupun tidak tèrlalu putih, namun dibandingkan dèngan ènny, masih lèbih putih Tri. Aku tidak mau mèmbuang waktu, langsung kudèkap dia dan kusèrbu bibirnya yang mèmang sudah lama sèkali aku incar. Bibir kami bèrpagutan, lidah kami saling mèmbèlit, dipadu dèngan nafas kami yang mèmburu.

Tiba-tiba Tri mèlèpaskan ciuman kami, dan dia mèmègang kèdua pipiku sambil mènatapku, lalu bèrkata manja.

"Pak Irwan, kalau Pak Irwan mau ngèwè sama Tri, ada syaratnya Pak."
Aku bingung juga, "Apa syaratnya Tri?" tanyaku.
"Pak Irwan harus panggil aku Mbak, tèrus aku panggil Pak Irwan Yayang. Gimana? Mau nggak?" tanya Tri sambil tangannya turun kè dadaku dan dia mèrèmas dadaku dèngan gèmas.

Pèmbaca, ini yang mènghèrankan, aku sèorang yang sudah bèrusia di atas 40 tahun, punya istèri dan anak, jabatanku cukup tinggi di kantor, dan sèorang pèmbantu rumah tangga yang bèrumur baru 22 tahun mèncoba untuk mènguasaiku, dan aku mèrasa sènang.

Aku mèngangguk sambil mènjawab, "Iya Mbak, aku mau."

Sèmèntara itu, pènisku sudah èrèksi dèngan maksimal.

"Sèkarang, Yayang harus nurut apa yang Mbak bilang ya." pèrintah Tri, maksudku Mbak Tri.
"Iya Mbak." jawabku pasrah.

Lalu Mbak Tri mènuntunku kè kamarnya di bagian bèlakang rumah. Kami masuk kè kamar itu, Mbak Tri mènutup pintu dan sèkarng dia yang mèmèluk dan mènyèrbu bibirku. Kèmbali kami bèrpagutan sambil bèrdiri, lidah saling bèlit dalam gèlora nafsu kami.

Mbak Tri kèmbali mèlèpaskan ciuman kami, dan bèrkata," Yaang, kamu jongkok dong."

Aku mènurut, aku bèrjongkok di dèpan Mbak Tri.

"Lèpasin cèlana Mbak Yang, pèlan-pèlan ya Yaang."
"Iya Mbak." cuma itu kata yang bisa aku kèluarkan.

Pembantuku Ganjen Cerita Panas, Lalu akupun mulai mènurunkan cèlana pèndèknya yang tinggal ditarik saja kèbawah karèna dia mèmakai cèlana olahraga. Pèrlahan mulai tampak pèmandangan indah di dèpan mataku pèrsis. Pèmbaca, mèmèknya gundul tanpa bulu sèdikitpun, dan montok sèkali bèntuknya. Warnanya kèmèrahan dan diatasnya tèrlihat clitnya yang juga montok. Mbak Tri mèlibarkan pahanya sèdikit, sèhingga mèmèknya agak tèrkuak. Mbak Tri mèndongakkan wajahku dèngan tangannya.

Dan dia bèrtanya, "Gimana Yang? Bagus nggak Mèmèk Mbak?"
"Iya Mbak. Bagus bangèt. Tèmbèm." jawabku tèrsèndat, karèna mènahan nafsu dalam diriku.
"Yayang mau cium Mèmèk Mbak?" tanyanya.
"Mau Mbak."

Aku tidak mènunggu dipèrintah dua kali. Langsung kusèrbu Mèmèk yang sangat indah itu. Mbak Tri mènaikkan sèbèlah kakinya kè atas tèmpat tidur, sèhingga lèbih tèrbuka ruang bagiku untuk mèncium kèharuman mèmèknya.

Mula-mula hidungku mènyèntuh kèlèmbaban mèmèknya, dan aku mènghirup kèharuman yang mèmabokkan dari Mèmèk Mbak Tri. Kususupkan hidungku dalam jèpitan daging kènikmatan Mèmèk Mbak Tri.

Nah itulah awalan Pembantuku Ganjen Cerita Panas, untuk selengkapnya Cerita Bokep Pembantuku Ganjen Cerita Panas Baca disini. Terima kasih atas kunjungan anda ke website Kami.

Terima Kasih Telah Membaca Pembantuku Ganjen Cerita Panas

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
No related post!