Rayuan Bonus Besar Cerita Panas

1107 views

Rayuan Bonus Besar Cerita Panas merupakan website Kumpulan Cerita Dewasa terbaik dan terpercaya yang kami hadirkan di media seperti, Cerita Dewasa SPG, Cerita Dewasa SMP, Cerita Ngentot serta Cerita Sedarah terbaru dan masih banyak lagi.

Rayuan Bonus Besar Cerita Panas

coollove.biz adalah merupakan situs cerita dewasa terbaik yang menyuguhkan Foto Cewek Bugil, Cerita Ngentot, Foto Bugil Tante, dan Video Sex terbaru Tahun ini dan masih banyak lainnya Cerita Dewasa Terbaru dimana anda bisa sange dengan membacanya, silahkan sediakan sabun lalu loco penis anda..... Selamat membaca!!!

rayuan-bonus-besar-cerita-panasCerita Hot Online - Awal bèrdirinya pèrusahaanku aku tèrmasuk karyawan pèrtamanya. Pada waktu itu aku sèorang karyawan sèbuah pabrik pèmbuatan saos di kota Pèkalongan, posisiku adalah sèbagai supèrvisor bagian markèting sèsuai dèngan ijasahku di bidang èkonomi-akuntansi, kini pèngalaman ini aku tulis aku mènduduki salah satu jabatan dirèktur di pèrusahaanku. Sèbagai sèorang supèrvisor tèntunya aku mèmpunyai bèbèrapa staff yang sèbagian bèsar pèrèmpuan. Dalam mèrèkrut karyawan tèntu aku yang banyak mènèntukan kritèria sèorang calon karyawan.

Yang pèrtama adalah mènarik, diutamakan bila cantik. Pèndidikan tèrèndah SMA, tinggi badan tèrèndah 155 cm dan tèntunya tidak tèrikat olèh pèrusahaan manapun. Mau bèkèrja full timè bila pèrusahaan mèmbutuhkan dan bèrsèdia bèrtugas kè kota lain bila ordèr bèrlimpah.

Kritèria itu aku kirimkan kè sèbuah surat kabar tèrkènal dan hasilnya banyak sèkali pèlamar yang bèrminat bahkan mèlèbihi dari kritèria yang aku butuhkan, mèrèka sarjana sèmua sèpèrti aku. Di awal bèrdirinya pèrusahaan hanya mèmbutuhkan sèpuluh karyawan, satu diantaranya sèorang laki-laki. Karyawan laki-laki aku kirim kè luar kota untuk mèrintis bagi masuknya ordèr baru. Tèrnyata pilihanku tidak salah, karyawanku itu tèrnyata pandai mènarik ordèr sèhingga pèrusahaan kèbanjiran ordèr.

Satu dari sèmbilan staffku bèrnama Shariffa dipanggil dèngan Iffa. Sèlain cantik, kulitnyapun mulus dèngan sorot mata yang mènawan sèhingga mèmbuat jantungku bèrdègub-dègub bila dèkat dèngannya. Dia sudah bèrsuami, suaminya kini tèrgolèk lèmah dirumah akibat kècèlakaan yang dialaminya sèhingga mèmbuatnya lumpuh. Santunan yang dibèrikan dari pèrusahaan suaminya bèrkèrja habis untuk bèrobat suaminya. Kèjadian itu sudah hampir sètahun yang lalu, lambat laun kondisi kèuangan mèrèka mènipis itulah yang mèmbuatnya harus mèncari kèrja untuk mènghidupi kèluarganya, mèrawat suaminya disèrahkan kèpada ibu mèrtuanya. Untung mèrèka bèlum dikaruniai anak, sèhingga Iffa lèluasa untuk mèncari kèrja, mèninggalkan sang suami tèrcinta dalam pèrawatan ibundanya.

Rayuan Bonus Besar Cerita Panas - Pèngalaman hidupnya dicèritakan kèpadaku kètika kami bèrhènti untuk makan di rumah makan dalam pèrjalanan mènuju kè Jogja. Hanya kami bèrdua, sopir yang kami pakai minta ijin karèna kèponakannya akan disunat. Di Jogja kami langsung mènèmui bèbèrapa klièn kami untuk mèlakukan transaksi, kalau dihitung ada puluhan toko yang bèrhasil kami tambah ordèrnya hal yang sangat luarbiasa bagi karièrku.

Kami mènginap disèbuah losmèn di sèkitar daèrah Maèrokoco di jalan Jogja-Magèlang. Mobil kijang yang kami pakai aku bèlokkan masuk kè halaman parkir losmèn, untuk itu pèrusahaan mèmpèrcayakan aku mèmbawa salah satu dari bèbèrapa mobil tèrbaiknya.

"Mas satu kamar saja," kata Iffah kèpadaku kètika kami hèndak kèluar dari mobil.

"Kènapa?" Sèraya aku mèlirik kèarahnya, tampak dia tèrsènyum sambil mènyibak rambutnya yang tèrgèrai.

"Biar ngirit, uang kamarnya bisa aku bèlikan obat untuk suamiku."

"Okè, baiklah kalau bègitu istri yang baik."

"Ah, jangan bègitu dong," sambil mèncubit pahaku.

"èit, jangan kètèngah-tèngah lho," aku mènggoda.

"Ih mas nakal ah."

Gurauanku yang hanya sèsaat tèrnyata ditanggapi lain olèh Iffah, tanpa sèpèngètahuanku rona wajahnya bèrubah mèmèrah. Wajar, hampir sètahun tubuh mulus itu sudah tidak tèrjamah olèh suaminya. Lalu kami kèluar dari mobil mènuju kè rèsèpsionis dan mèndapat kamar dèngan satu ranjang. Sèorang bèlboy atau pèlayan mèngantar kami dan mèmbukakan pintu.

"Masih ada yang bisa saya bantu pak?"

"Tidak," sèraya aku mèngulurkan satu lèmbar uang sèpuluh ribu, "tèrimakasih mas" kataku.

"Saya juga tèrimakasih pak," kata pèlayan itu sèraya mènèrima uang yang aku sodorkan.

"Aku mandi dulu ya?"

"Hè-èh," gumamku sambil mèngèluarkan bèbèrapa pakaian untuk dilètakkan kèdalam lèmari.

Rèncananya kami di Jogja sèlama dua hari. Kètika aku mènolèh kèarah kamar mandi, tèrnyata pintunya tidak ditutup sèlang bèbèrapa saat kèmudian tèrdèngar dia mèmanggilku,

"Mas"

Bèrlahan aku bèranjak kèarah suara dari dalam kamar mandi, 'DèG..!' jantungku sèrasa mau mèloncat kètika aku sampai di pintu tampak Iffah hannya mèngènakan bèha dan cèlana dalam bèrwarna mèrah saja. Mataku mèlotot mèmandang lèkat-lèkat kèpayudaranya yang masih tèrtutup bèha ukuran 34, mènggantung indah. Sèmèntara pèlan mataku mènyapu kèbagian bawah tampak sèlangkangannya mènonjol bèrbalut cèlana dalamnya. Dibaliknya tèrsèbunyi rambut-rambut tèbal dan dèngan malu-malu Iffah mènggèsèr salah satu kakinya sèhingga tampak bèlahan tèmpèknya samar-samar.

"Mandi barèng mas"

"Y-Ya," kataku gugup.

"Koq dièm saja, lèpas dong."

Sèpèrti kèrbau dungu, aku mèlèpas pakaian yang aku pakai.

"Ah-h!"

Iffah tèrpèkik kètika aku mèlèpas cèlana dalamku, tampak kontolku tègak mènjulang. Suatu anugèrah yang tidak aku bayangkan, aku mèmiliki kontol bèrukuran long sizè. Mèndèkati angka 19.5 cm dari pangkal atasnya ditambah bundar bagian bulat kèpala kontolku yang aduhai. Rambut didadaku yang mèrambat turun mènghiasai sèputar pangkal kontolku. Kèpalanya yang bundar bèsar tidak dapat mènutupi bahwa mèmang aku mèmiliki kontol sèukuran pisang ambon bèsar, sungguh duakali ukuran standar yang tinggi badanku 170 cm dan bèrat 62.5 kg.

"Ahhh..!" Iffah bèrgumam lirih didalam kamar mandi bèrukuran 2x2 mètèr kètika aku masuk mèndèkat.

"Sègèdè ini mas punyamu," mukanya mèmèrah mènahan nafsu birahi, napasnya mulai mèmburu mèmpèrlihatkan sèpasang payudaranya yang bèrukuran 34B bèrgètar-gètar. Tèrasa kèlèmbutan tèlapak tangannya kètika dia mènggènggam batang kontolku, "tidak sèbanding dèngan suamiku, hhmm.." kèdua tangannya mèrèmas lèmbut hingga bagian kèpala kontolku.

"Bagaimana?"

Sambil aku mèngusap rambutnya, sèmèntara pandangan Iffah tidak lèpas dari kontolku yang dirmasnya dèngan lèmbut.

"Gèdhèè sèkalèè gito loh!"

Aku mèngangkat wajahnya, dia mènatap tajam kèarahku. Api birahi tèrlihat dari sorot matanya yang nanar tajam mènusuk kèdalam kornèa mataku. Aku tidak pèrduli, aroma parfum dan dan bau kèringat sudah bèrcampur jadi satu. Untung saja mobil yang kami pakai bèr-AC dan bèrparfum sèhingga kami tidak bèrmandi kèringat kètika kami putar-putar Jogja untuk mènèmui klièn kami.

Sèkian lama sèmènjak suaminya mèndèrita lumpuh, Iffah mènghabiskan hari-harinya untuk mèngurus suaminya. Kèlumpuhan yang mènimpanya mèmbuat suaminya tidak mèmpu mènjalankan tugasnya sèbagai sèorang suami dan laki-laki. Kini, kèrinduan akan sèntuhan sèorang laki-laki mènohok jantungnya. Iffah kuatir dan takut kèluguan dan kèalimanku dimatanya akan mènolak ajakannya. Wow justru sèbaliknya, dèngan sèmangat juang tinggi dan birahi yang mèlèdak-lèdak aku tidak mènyia-nyiakan kèsèmpatan ini.

"Hhmm.. ssstttt.." aku mènjatuhkan bibirku dan mèndapat sambutan hangat dari Iffah. Sèbèntar dia mèlèpaskan gènggaman kontolku dan mèlingkarkan naik kèdaua tangannya kèarah lèhèrku. Kèdua tanganku mèrayap disèputar punggungnya sèmèntara bibir kami saling bèrpagutan, lidah kami saling mèliuk-liuk. Sèmèntara kontolku yang bèsar mènèkan lèmbut sèlangkangannya.

"Hm-mmh...!!!"

Iffah mèlènguh, napasnya tèrasa hangat mènèrpa ujung hidungku kètika aku mènèkan pinggulku kè sèlangkangannya sèhingga batang kontolku mènèkan pèrmukaan tèmpèknya. Pandangannya gèlap, bèsar, sangat bèsar kontol ini pikirnya pènuh birahi. Kontolku mèliuk-liuk dalam jèpitan pinggulku dan sèlangkangannya mèmbuat kèluar cairan bèning dari kèpala kontolku.

Rayuan Bonus Besar Cerita Panas, Kami tèrus bèrpagutan, lidah kami mèliuk-liuk pènuh nafsu, sèmèntara air liurku dan air liurnya sudah bèrsatu mèmbasahi kèdua mulut kami. Tak kètinggalan kontolku mèlèsat kèsana-kèmari di pèrmukaan cèlana dalamnya. Aku bèrusaha mèlèpas tali bèha yang dipakainya, tèrsibak sèpasang payudaranya dan aku mèrèmasnya dèngan lèmbut. Ciumanku mèrayap turun kèpèrmukaan puting susunya yang aku jèpit mènggunakan sèpasang bibirku.

"Sssttt..tt..mmaa... sss.." dia mèncèngkèram kèdua pundakku.

Sèmèntara bibir dan hidungku asyik di sèpasang payudaranya, tèlapak tangannku bèrlahan mènarik turun cèlana dalamnya. Iffa hanya bèrsandar pada bak air kamar mandi dèngan muka dan mulutnya mèndèsah.

"Tèrruss.. sss... masss..!!"

Ciumanku mèrayap turun, cairan kèluar dan mèyayap turun dari liang vaginanya kètika lidahku mulai bèrmain di klèntitnya.

"Ah..hh..nikk..kk..mm..aat..!!!"

Iffah tèrdongak sèraya sèdikit mèmbungkuk manakala klèntitnya dèngan mènggunakan bibirku aku tarik dèngan lèmbut kèluar lalu ujung lidahku mènjilat sambil mèmutar-mutarnya.

"Pppp.. fff... fff....!!!"

Crot..crot..crot...!! Iffah tèrkulai sambil mèmèlukku dia sudah orgasmè. Tangannya mènuntunku kèatas ranjang, mènyuruhku duduk ditèpian dèngan dia bèrlutut dan tangannya mènggènggam kontolku sèsaat lidahnya mulai bèrputar-putar di kèpala kontolku yang tèlah mèngèluarkan cairan. Bèrlahan gènggamannya bèrgèrak naik turun mèngocok-ngocok kontolku yang bèrkilat-kilat akibat cairan birahinya.

 

Nah itulah awalan Rayuan Bonus Besar Cerita Panas, untuk selengkapnya Cerita Bokep Rayuan Bonus Besar Cerita Panas Baca disini. Terima kasih atas kunjungan anda ke website Kami.

Terima Kasih Telah Membaca Rayuan Bonus Besar Cerita Panas

Tags: #Bokep online

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs