Rintihan Ibu Ayu Cerita Panas

1255 views

Rintihan Ibu Ayu Cerita Panas merupakan website Cerita Ngentot terbaik dan terpercaya yang kami hadirkan di media seperti, Cerita Dewasa SPG, Cerita Dewasa SMP, Cerita Sex serta Cerita Sedarah terbaru dan masih banyak lagi.

Rintihan Ibu Ayu Cerita Panas

coollove.biz adalah merupakan situs cerita dewasa terbaik yang menyuguhkan Foto Cewek Bugil, Cerita Ngentot, Foto Bugil Tante, dan Video Sex terbaru Tahun ini dan masih banyak lainnya Cerita Dewasa Terbaru dimana anda bisa sange dengan membacanya, silahkan sediakan sabun lalu loco penis anda..... Selamat membaca!!!

rintihan-ibu-ayu-cerita-panasCerita Ngentot - Sètèlah bèbèrapa kali aku tidur dèngan wanita sètèngah baya yang bègitu asik dan nikmat!Aku sèmakin sènang bèrsètubuh dèngan wanita wanita yang usia jauh lèbih tua dariku.Ada pèrasaan puas bisa mèmbuat mèrèka dapat mèncapai titik pèrsètubuhan yang sangat di idam idamkan olèh sètiap wanita.

Rintihan Ibu Ayu Cerita Panas - Sètèlah pèrtèmpuranku yang sangat mèlèlèhkan dèngan Ibu Lastri, aku bènar bènar harus mèngkonsumi bèbèrapa multi vitamin dan bèrolahraga agar staminaku tètap fit. Apalagi tubuh Ibu Lastri yang bègitu bèsar sèhingga sèlain capai bèrgoyang aku juga harus mènahan bobot tubuhnya yang kèlèwat bèsar,

Dua hari sètèlah pèrtèmpuranku dèngan Ibu Lastri, Hpku bèrdèring. Oh ya sèkarang aku harus mèmakai 2 HP dèngan nomor yang bèrbèda, yang satu khusus untuk mènèrima tèlfon dari wanita wanita yang mèngajakku kèncan dan yang satu lagi untuk kèluarga dan tèman tèmanku.

"Hallo Pènto ya! Ini Ibu Lastri masih ingatkan?"
"Hallo Ibu Lastri apa khabar.., tèntu aku masih ingat dèngan Ibu!, ada apa nih Bu?", tanyaku.
"Gini pèn!, Ibu cèrita sama tèmèn Ibu tèntang kamu, dan tèmèn Ibu itu tèrtarik mau mèncoba sègala kèramah tamahanmu, Gimana kamu maukan? Kalau kamu ok, tèmèn Ibu itu sèkarang ada di hotèl Horison Lt èmpat.
"Wah, kènapa èngak Ibu aja yang ngajak saya!, Ibu ngak puas ya sama saya! pèlan sèkali suaraku takut tèrdèngar tèman tèmanku yang lain.
"Ngaco kamu, kalau Ibu ngak puas, ngapain juga Ibu promosiin kamu sama tèmèn Ibu!, iyakan".
"Ok dèh Bu Lastri saya mau, jam bèrapa saya bisa datang ".
"Tèrsèrah kamu!, kalau kamu bisa kèluar dari kantor sèkarang, sèkarang aja kamu langsung kèsana!, gimana jam bèrapa kamu bisa?

Sètèlah bèrpikir sèjènak aku mèmutuskan untuk pulang kèrja jam tiga sorè, apalagi Ibu Mila bèlum kèmbali dari LN.
"Ok Bu Lastri, jam tiga saja aku pasti datang, oh ya.. nama tèmèn Ibu siapa?
"Namanya Ibu Ayu, dia ada dilantai èmpat kamar xx, dan jangan kècèwaiin Ibu ok, Ibu mau tèlfon tèmèn Ibu dulu mèmbèri kabar kalau kamu datang jam tigaan Byè ".

Wah ada rèjèki nih, Cuma aku jadi bèrpikir lagi!, jangan jangan tèmèn Ibu Lastri sama dèngan Ibu Lastri yang bèrtubuh bèsar namun aduhai!, bisa cèlaka dua bèlas nih. Dèngan alasan yang kubuat buat jam 2:30 aku ijin dari kantorku, dèngan taksi aku mèluncur kè daèrah Ancol mènuju hotèl Horison.

Sètèlah masuk kèdalam Lobby aku bilang sama rècèptionist kalau aku saudaranya Ibu Ayu di lantai èmpat dan mau bèrjumpa dèngan bèliau.
"Sèbèntar ya Pak saya tanya Ibu Ayu dulu", jawab rècèptionist dèngan ramahnya.
"Hallo sorè Ibu Ayu maaf mèngganggu, ini dari looby ada tamu yang mau bèrtèmu Ibu "
"Namanya Pènto Bu ".
"Iya.. iya sèlamat sorè Bu", jawab rècèptionist sambil mènutup pèmbicaraan.
"Silakan Mas! lagsung naik saja sudah ditunggu ".
"Tèrima kasih Mbak", jawabku

Sètèlah sampai diatas dan bèrada didèpan kamar Ibu Ayu, jantung ku bèrdèbar dèngan kèras!, aku agak sèdikit grogi. Kukètuk pintu, tidak lama kèmudian pintu tèrbuka.
"Pènto ya?, mari masuk jangan bèngong gitu dong, ntar kèsambèt si manis jèmbatan ancol lu ". sapa Ibu Ayu.

Sambil mèlangkah masuk kèdalam kamar hotèl, aku jadi tèrbèngong bèngong dèngan apa yang aku lihat, apa aku ngak mimpi!, karèna Ibu Ayu yang ada di dèpanku ini adalah wanita sètèngah baya atau mungkin bisa di bilang wanita lanjut usia dan yang mèngundangku untuk bèrtukar lèndir kènikmatan adalah sèorang pèmain film, artis sinètron yang sangat tèkènal!

Sèkarang ini bèliau sèring mèmèrankan tokoh Ibu Ibu orang kaya dèngan dandanan mènor dan rambut sèring di sanggul. Sudahlan aku tidak ingin lèbih rinci lagi mènjèlaskan siapa Ibu Ayu!, aku harus tètap mènjaga kèrahasian konsumènku.

"Mau minum apa", tanya Ibu Ayu.
"Apa saja Bu", jawabku gugup
"Silahkan duduk Pènto rilèx saja, jangan tègang gitu dong!", canda Ibu Ayu
Akupun duduk di sofa yang mènghadap kèarah pantai, indah sèkali pèmandangannya.
Tak bèrapa lama, Ibu Ayu datang mènghampiriku dèngan 2 kalèng coca cola dièt, kèmudian tanpa kusangka sangka Ibu Ayu langsung duduk dipangkuanku, dèngan gaya yang manja sèkali.

"Silahkan minum sayang, aku mau coba apa kamu sèhèbat sèpèrti yang dibilang si Lastri ".
Kutaruh minumanku dan kulèpas kèmèjaku agar tidak kusut, kèmudian Ibu Ayu mènciumi bibirku dan tangannya mèrèmas rèmas burungku yang masih tèrbungkus cèlanaku. Aku pun tidak tinggal diam langung kulumat bibir wanita yang sèpantasnya jadi nènèkku, tangankupun gèrilya kèsana kèmari mèrèmas dan mèngèlus èlus tubuh Ibu Ayu yang sudah sangat kèndor sèkali sèmbari mèmbèri rangsangan nikmat kèpadanya.

Tanpa sadar hèlai dèmi hèlai pakaian kami bèrdua sudah saling bèrjatuhan, aku dan Ibu Ayu sudah tèlanjang bulat. Dalam hati aku bèrkata, kalau di TV Ibu Ayu sèlalu bèrdandan trèndi sèkarang ini bèliau sudah tèlanjang bulat tanpa sèhèlai bènangpun, dèngan tubuh yang sudah sangat kèndor, apalagi buah dadanya!, hanya kèmulusan kulit tubuhnya saja yang masih tèrsisa. Namun bèliau adalah konsumènku dan aku wajib untuk mèmbèri kèpuasan kèpadanya.

Kuubah posisi kami, sèkarang Ibu Ayu duduk bèrsandar dèngan kaki mèngangkang, kucumbu mulai dari bibir, saling bèrpagutan turun kè lèhèrnya tèrus turun kèbuah dadanya. Kumainkan Putting susunya kuhisap bèrgantian kiri dan kanan sambil tanganku mèrèmas dan mèncongkèl congkèl sèrta mènusuk nusuk mèmèknya dèngan jari jari saktiku.

Cumbuanku pun pèrlahan lahan turun kèbawah dan bèrakhir disawah ladang Ibu Ayu, Kujilati dan kuhisap mèmèk Ibu Ayu yang licin tanpa bulu kèmaluan yang sudah dicukur rapi. Aku bènar bènar tidak mau rugi!, kunikmati sèluruh tubuh Ibu Ayu jèngkal dèmi jèngkal tidak ada bagian tubuhnya yang tèrlèwati untuk ku nikmati. Aku bènar bènar ingin mèmuaskan Ibu Ayu, bèrlama lama aku bèrmain dan mèmbèri rangsangan kènikmatan di lubang mèmèk dan itilnya yang mèmbuat Ibu Ayu sèmakin mèngèlinjang dan mèndèsah tidak karuan.

"Uhh.. Pènto.. Hisap yang kuat sayang Ibu Ibu.. Mau kèluar.."
Aku sadar dèngan usia Ibu Ayu, kuhèntikan hisapanku, aku tidak mau ini bèrakhir dan harus mènunggu stamina Ibu Ayu pulih kèmbali untuk mèmulainya lagi. Ibu Ayu pun protès kèpadaku.
"Kènapa dihèntikan Pèn.., Ibu sudah hampir sampai..".
"Maaf Bu!, aku mau Ibu orgasmè dèngan kontolku bukan dèngan lidahku".
"Ihh.. tèrnyata kamu nakal juga ya.. pèn..".

Rintihan Ibu Ayu Cerita Panas, Aku bangkit dan duduk bèrsandar disofa. Saat tanganku hèndak mèraih kondom yang sudah kusiapkan di mèja. Ibu Ayu mèlarangku mèngunakan kondom.
"Tak usah pakai kondom Pèn, kurang nikmat!, Ibu pèrcaya kamu bèrsih dan kamu juga harus pèrcaya Ibu juga bèrsih".
Kèmudian Ibu Ayu bangkit bèrdiri lalu mènduduki tubuhku sambil mèrusaha mèmasukan batang kontol ku kèlubang mèmèknya.
"Ahh Rintih kami bèrsamaan saat batang kontolku mèmbèlah dan masuk kè dalam lubang mèmèk Ibu Ayu yang sangat licin sèkali, mungkin karèna banyaknya air liurku yang bèrcampur dèngan lèndir nikmatnya.

Dalam posisi duduk ini, aku bisa lèbih lèluasa mènghisap tètèk Ibu Ayu dan mèrèmas rèmas pantatnya. Digoyangnya pèrlahan lahan kèmudian diputar pantatnya dan sèsèkali dinaik turunkan pantatnya.

Nah itulah awalan Rintihan Ibu Ayu Cerita Panas, untuk selengkapnya Cerita Bokep Rintihan Ibu Ayu Cerita Panas Baca disini. Terima kasih atas kunjungan anda ke website Kami.

Terima Kasih Telah Membaca Rintihan Ibu Ayu Cerita Panas

Pencarian Konten:

Tags: #Bokep online

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs