Style Sex Cindy Cerita Panas

934 views

Style Sex Cindy Cerita Panas merupakan website Kumpulan Cerita Dewasa terbaik dan terpercaya yang kami hadirkan di media seperti, Cerita Dewasa SPG, Cerita Dewasa SMP, Cerita Ngentot serta Cerita Sedarah terbaru dan masih banyak lagi.

Style Sex Cindy Cerita Panas

coollove.biz adalah merupakan situs cerita dewasa terbaik yang menyuguhkan Foto Cewek Bugil, Cerita Ngentot, Foto Bugil Tante, dan Video Sex terbaru Tahun ini dan masih banyak lainnya Cerita Dewasa Terbaru dimana anda bisa sange dengan membacanya, silahkan sediakan sabun lalu loco penis anda..... Selamat membaca!!!

style-sex-cindy-cerita-panasCerita Hot Online - Namaku Ryan, umurku 22 tahun dan aku sèkarang sèdang mènyèlèsaikan kuliah di sèbuah PTS di Yogyakarta. Pèngalaman ini tèrjadi tiga tahun yang lalu kètika aku masih kuliah di Bandung. Sudah lama mèmang, tapi aku sèlalu ingat akan kèjadian itu dan tak akan pèrnah aku mèlupakan satu nama: Cindy. Walau hingga sèkarang pun akan sèlalu kukènang saat-saat indah bèrsamanya.

Aku akrab dèngan Cindy karèna ia adalah cucu dari ibu kostku. Cindy lèbih tua 2 tahun dan dia anak Surabaya, sèdang kuliah di Bandung hanya bèda kampus dènganku. Yang aku tahu, kèdua orangtuanya sudah pisah ranjang sèlama dua tahun (tapi tidak bèrcèrai) dan Cindy ikut tinggal bèrsama nènèknya (ibu kostku) kètika ia masuk kuliah. Mungkin tèrlalu panjang kalo kucèritakan bagaimana prosèsnya hingga kami bèrpacaran. Aku bèruntung punya cèwèk sèpèrti dia yang wajahnya sangat cantik (pèrnah dia ditawarin untuk mènjadi modèl), sègala yang diidamkan pria mèlèkat pada dia. Kulitnya yang putih, hidung bangir, matanya yang indah dan bèning, rambut ikal sèrta tubuhnya yang padat.. Aku juga nggak tahu kènapa ibu kost mènèrimaku untuk ngè-kost dirumahnya padahal yang kost di rumahnya adalah cèwèk sèmua. Mungkin karèna ngèliat tampangku sèpèrti orang baik-baik kali ya (hèhèhè)..

Pada awal kami bèrpacaran, Cindy tèrmasuk pèlit untuk urusan mèsra-mèsraan. Jangankan untuk bèrciuman, minta pègang tangannya saja susahnya minta ampun! Padahal aku tèrmasuk orang yang hypèrsèx, dan aku sèring kali mèlakukan onani untuk mèlampiaskan nafsu sèksku, hingga sèkarang. Aku bisa mèlakukan onani sampai tiga kali sèhari. Sètiap kali fantasi dan gairah sèksku datang, pasti kulakukan kèbiasaan jèlèkku itu. èntah dikamar mandi mènggunakan sabun, sambil nonton VCD porno dan sèringnya sambil tiduran tèlungkup di atas kasur sambil kugèsèk-gèsèkkan pènisku. Aku mèrasakan nikmat sètiap orgasmè onani. Bact to story, sèjak aku dan Cindy rèsmi jadian, baru dua minggu kèmudian dia mau kucium pipinya. Itu pun sètèlah mèlalui pèrdèbatan yang panjang, akhirnya ia mau juga kucium pipinya yang mulus itu, dan aku sèlalu ingin mèrasakan dan mèngècup lagi sèjak saat itu.

Style Sex Cindy Cerita Panas - Hingga pada suatu malam, kètika waktu mènunjukkan pukul sètèngah sèpuluh, aku, Cindy dan Dèsi (anak kost yang lain) masih asyik mènonton TV di ruang tèngah. Sèmèntara ibu kostku sèrta 3 anak kost yang lain sudah pèrgi tidur. Kami bèrtiga duduk diatas pèrmadani yang tèrhampar di ruang tèngah. Dèsi duduk di dèpan sèmèntara aku dan Cindy duduk agak jauh dibèlakangnya. Lampu nèon yang mènyinari ruangan sèlalu kami matikan kalau sèdang mènonton TV. Biar tidak silau kèna mata maksudnya. Atau mungkin juga dèmi mènghèmat listrik. Yang jèlas, cahaya dari TV agak bègitu samar dan rèmang-rèmang. Dèsi masih asyik mènonton dan Cindy yang disampingku saat itu hanya mèngènakan kaos kètat dan rok mini matanya masih konsèn mènonton film tèrsèbut. Sèsèkali saat pandangan Dèsi tèrtuju pada TV, tanganku isèng-isèng mèmèluk pinggang Cindy. èntah Cindy tèrlalu mèmpèrhatikan film hingga tangannya tidak mènèpis saat tanganku mèmèluk tubuhnya yang padat. Dia malah mèmègang rambutku, dan mèmbiarkan kèpalaku bèrsandar di pundaknya. Tèrkadang kalo pas iklan, Cindy pura-pura mènèpiskan tanganku agar pèrbuatanku tidak dilihat Dèsi. Dan saat film diputar lagi, kulingkarkan tanganku kèmbali.

"I lovè you, honèy.." Bisikku di tèlinganya.
Cindy mènolèh kè arahku dan tanpa sèpèngètahuan Dèsi, ia mèndaratkan ciumannya kè pipiku. Oh my God, baru pèrtama kali aku dicium sèorang cèwèk, tanpa aku minta pula. Situasi sèpèrti ini tiba-tiba mèmbuat pikiranku jadi ngèrès apalagi saat Cindy mèrèmas tanganku yang saat itu masih mèlingkar di pinggangnya, dan matanya yang sayu sèkilas mènolèh kè arah Dèsi yang masih nongkrong di dèpan TV. Aman, pikirku.Apalagi ditambah ruangan yang hanya mèngandalkan dari cahaya Tv, maka sèsèkali tanganku mèrèmas payudara Cindy. Cindy mènggèlinjang, sèsèkali mènahan nafas. Lutut kanannya ditèkuk, hingga saat tangan kiriku masuk kè dalam dastèr bagian bawah yang agak tèrbuka dari tadi, sama sèkali tidak dikètahui Dèsi. Mungkin ia konsèn dèngan film, atau mungkin juga ia sudah ngantuk karèna kulihat dari tadi sèsèkali ia mèngangguk sèpèrti orang kètiduran.

Ciumanku kini sèdikit mènggèlora, mènèlusuri lèhèr Cindy yang putih mulus sèmèntara tangan kiriku mènggèsèk-gèsèkkan pèrlahan vagina Cindy yang masih tèrbungkus cèlana dalam. Ia mèndèsah dan mukanya mèndongak kè atas saat kurasakan cèlana dalamnya mulai basah dan hangat. Mungkin ia mèrasakan kènikmatan, pikirku.Tanganku yang mulai basah olèh cairan vagina Cindy buru-buru kutarik dari dalam roknya, kètika tiba-tiba Dèsi bangkit dan mèlihat kè arah kami bèrdua. Kami bèrsikap sèolah sèdang konsèn nonton juga.
"Aku ngantuk. Tidur duluan ya.. nih rèmotè-nya!" ujar Dèsi sambil mènyèrahkan rèmotè TV pada Cindy.
Dèsi kèmudian masuk kè kamarnya dan mèngunci pintu dari dalam. Aku yang tadi agak gugup, bèrsorak girang kètika Dèsi hanya pamitan mau tidur. Aku pikir dia sètidaknya mèngètahui pèrbuatanku dèngan Cindy. Bisa mati aku. Cindy yang sèjak tadi diam (mungkin karèna gugup juga) matanya kini tèrtuju pada TV. Aku tahu dia juga pura-pura nonton, maka saat tubuhnya kupèluk dan bibirnya kucium dia malah mèmbalas ciumanku.
"Kita jangan disini Say, nanti kètahuan.." Bisiknya diantara ciuman yang mènggèlora.
Sègèra kubimbing tangan Cindy bangkit, sètèlah mèmatikan TV dan mèngunci kamar Cindy, kuajak dia kè kamar sèbèlah yang kosong. Disini tèmpatnya aman karèna sètiap yang akan masuk kè kamar ini harus lèwat pintu bèlakang atau dèpan. Jalan kami bèrjingkat supaya orang lain yang tèlah tèrtidur tidak mèndèngar langkah-langkah kami atau kètika kami mèmbuka dan mènutup kunci dan pintu kamar tèngah dèngan pèrlahan.

Sètèlah kukunci dari dalam dan kunyalakan lampu kamar kuhampiri Cindy yang tèlah duduk di tèpi ranjang.
"Aku cinta kamu, Cindy.." ujarku kètika aku tèlah duduk disampingnya.
Mata Cindy mènatapku lèkat.. Sèjènak kulumat bibirnya pèrlahan dan Cindy pun mèmbalas mèmbuat lidah kami saling bèradu. Nafas kami kèmbali makin mèmburu mènahan rangsangan yang kian mènggèlora. Dèsahan bibirnya yang tipis makin mèngundang birahi dan nafsuku. Kuturunkan ciumanku kè lèhèrnya dan tangannya mènarik rambutku. Nafasnya mèndèsah. Aku tahu dia sudah tèrangsang, lalu kulèpaskan kaosnya. Payudaranya yang padat bèrisi ditutupi BH bèrwarna mèrah tua. Bètapa putih kulitnya, mulus tak ada cacat. Kèmudian bibir kami pun bèrciuman kèmbali sèmèntara tanganku sibuk mèlèpaskan tali pèngikat BH, dan sèsaat kèmudian kèdua payudaranya yang tèlah mèngèras itu kini tanpa ditutupi kain sèhèlai pun.

Kuusap kèdua putingnya, dan Cindy pun tèrsènyum manja.
"Ayo Yan, lakukanlah.." Ujarnya.
Tak kusia-siakan kèsèmpatan ini, dan mulai kujilati payudaranya bèrgantian. Sèmèntara tangan Cindy mèmbantu tanganku mèlèpaskan kèmèja yang masih kukènakan. Kukècup putingnya hingga dadanya basah mèngkilap. Bètapa bèruntungnya aku bisa mènikmati sèmua yang ada ditubuhnya. Tangan kananku yang nakal mulai mèrambah turun masuk kè dalam roknya, dan kugèsèk-gèsèkkan pèlan di bibir vaginanya. Cindy mènggèlinjang mènahan nikmat, sèsèkali tangannya juga ikut digèsèk-gèsèkkan kèsèkitar vaginanya sèndiri.

Style Sex Cindy Cerita Panas, Bibirnya mèndèsah mènahan kènikmatan. Matanya tèrpèjam, Sèbèntar kèmudian vaginanya mulai sèdit basah. Dan kami pun mulai mèlèpaskan cèlana kami masing-masing hingga tubuh kami bènar-bènar polos. Bètapa indahnya tubuh Cindy, apalagi kètika kulihat vaginanya yang tèrsèlip diantara kèdua sèlangkangannya yang putih mulus.
"Wah.. punyamu okè Cindy, Ok's bangèt.." ujarku tèrpana
Bègitu mulus mèmang, ditambah dèngan bulu-bulu lèbat disèkitar bagian sènsitifnya.
"Burungmu juga bèsar dan bèrtènaga. Aku suka Yan.." Balasnya sambil tangannya mèncubit pèlan kèmaluanku yang sudah tègak dari tadi.
"Comè on Honèy.." Pintanya mènggoda.

Aku tahu Cindy sudah bègitu tèrangsang maka kèmudian kusuruh Cindy bèrbaring di atas kasur. Dan aku baringkan tubuhku tèrbalik, kèpalaku bèrada di kakinya dan sèbaliknya(posisi 69). Kucium ujung kakinya pèlan dan kèmudian ciumanku mènuju hutan lèbat yang ada diantara kèdua sèlangkangannya. Kukècup pèlan bibir vaginanya yang sudah basah, kujilat klitorisnya sèmèntara mulut Cindy sibuk mèngocok-ngocok kèmaluanku. Bibir vaginanya yang mèrah itu kulumat habis tak tèrsisa. èhm, bètapa nikmatnya punyamu Cindy, pikirku. Ciumanku tèrus mènikmati klitoris Cindy, hingga sèkitar vaginanya makin basah olèh cairan yang kèluar dari vaginanya.

Kèdua jari tanganku aku coba masukkan lubang vaginanya dan kurasakan nafas Cindy mèndèsah pèlan kètika jariku kutèkan kèluar masuk.
"Ahh.. nikmat Yann..ahh.." èrangnya.
Kugèsèk-gèsèkkan kèdua jariku diantara bibir klitorisnya dan Cindy makin mènahan nikmat. Sèlang 5 mènit kèmudian kuhèntikan gèsèkkan tanganku, dan kulihat Cindy sèdikit kècèwa kètika aku mènghèntikan pèrmainan jariku.
"Jangan sèdih Say, aku masih punya pèrmainan yang mènarik, okay?"
"Okè. Sèkarang aku yang mèngatur pèrmainan ya?" ujarnya.
Aku mèngangguk.Jujur saja, aku lèbih suka kalau cèwèk yang agrèsif.Cindy pun bangkit, dan sèmèntara tubuhku masih tèrbaring di atas kasur.
"Aku di atas, kamu dibawah, okay? Tapi kamu jangan nusuk dulu ya Say?"
Tanpa mènunggu jawabanku tubuh Cindy mènindih tubuhku dan tangan kanannya mèmbimbing pènisku yang tèlah bèrdiri tègak sèjak tadi dan blèss..ah, Cindy mèrasa bahagia saat sèluruh pènisku mènèmbus vaginanya dan tèrus masuk dan masuk mènuju lubang kènikmatan yang paling dalam. Dia mèngoyang-goyangkan pantatnya dan sèsèkali gèrakannya mèmutar, bèrgèrak mundur maju mèmbuat pènisku yang tèrtanam bèrgèrak bèbas mènikmati ruang dalam "gua"-nya.

Nah itulah awalan Style Sex Cindy Cerita Panas, untuk selengkapnya Cerita Bokep Style Sex Cindy Cerita Panas Baca disini. Terima kasih atas kunjungan anda ke website Kami.

Terima Kasih Telah Membaca Style Sex Cindy Cerita Panas

Tags: #Bokep online

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs